07 March 2013

Raja Nazrin bertitah jujur tentang PAS

24 Rabi'ul Akhir 1434 H. [MOD] -

PEMANGKU Sultan Perak/Raja Muda Perak, Raja Nazrin Shah telah bercakap jujur tentang PAS dalam titah baginda di Majlis Wacana Perpaduan Ummah di Dewan Bahasa dan Pustaka 19 Februari lalu.

Saya peturunkan petikan titah baginda seperti berikut:  PAS telah melalui pahit maung perjuangan, era jatuh dan bangun, bermula dar sebuah organisasi, terdiri dari kumpulan ulama di dalam UMNO, kemudiannya keluar dari UMNO memilih untuk mewujudkan entiti politik  sendiri.

“PAS telah melakukan pelbagai anjakan unuk kelangsungan perjuangan dan menerokai pelbagai titik perimbangan untuk mengembangkan pengaruhnya.

“Dari organisasi yang amat daif, menumbanag ihsan berteduh di bawah bumbung madrasah milik ulama UMNO, dengan berbekalkan mesin taip buruk, PAS hari ini  telah muncul sebagai kabilah politik yang menguasai pelbagai teknologi komunikasi moden.

“PAS didokong bukan lagi oleh tok guru dan lebai kampung, tetapi oleh barisan profesional dan teknokrat dari pelbagai lapisan dengan pemikiran semakin terbuka, berdaya usahawan tinggi, mengikhtiarkan sumber rezeki secara berdikari."

Titah itu adalah merangkum tentang PAS yang sebenarnya, mencerminkan gambaran sejarah wadah kelahiran dan penampilan gerakan Islam yang  terpenting sejak merdeka.

Ia satu pandangan bebas tidak dipengaruhi dan tidak terpengaruh dengan sesiapa, adalah satu penghormatan yang  amat berharga dari seorang waris takhta di negara ini.

PAS wajar bersyukur atas pandangan tinggi dari istana itu. PAS tidak ada sebarang peranan bagi  mendorong baginda membuat rangsangan yang sangat bermakna itu. Bolah dikatakan PAS memilki jambatan yang ajaib bagi sampai kepada baginda hingga penghomatan terpuji itu datang dari pandangan dan  fikiran bebas baginda.

Apa yang disampaikan itu adalah pengamatan dan kajian seorang Raja yang berminat dengan rakyatnya, memerhatikan segala gerakan pekerti masyarakat. Siapa yang ada dalam masyarakat, apa yang difikir dan dibuat oleh rakyat dan apa kecenderungan penududk dan ke arah mana mereka tuju?

Rakyat dan negeri berbangga beroleh seorang warga istana yang memahami dan bersedia memikul peranan wali negeri sesuai dengan tanggungjawab ulil  amri yang diamanah Allah.

Dekat-dekat  awal kemunculan dan khidmat PAS dalam masyarakat dan politik negara bahawa PAS berhadapan dengan fitnah dari seteru politiknya betapa jamaah Islam itu adalah mewakili kumpulan orang yang sedia setia kepada pemerintahan beraja, ia cenderang kepada khilafah bercorak republik.

Fitnah itu bukan saja mengabui fikiran setengah masyarakat, malah ia menjalar membelenggu benak penghuni istana. Ia telah menjarakkan hubungan dengan istana, sehingga mengelirukan antara kerabat istana.

Sekalipun berulang kali PAS merapakkan bukan pandangan  PAS yang mengira parti itu anti raja, tetapi ia adalah angkara mainan politik sempit seterunya yang cemburu dengan potensi pengaruh Islam yang berkembang itu.

Apapun segala perkembangan dan sangka baik yang digambarkan oleh Raja Musa Perak itu adalah tanda jelas betapa  PAS sudah melepasi semua tembok yang memisahkan PAS dengan semua lapisan masyarakat termasuk kayakinan penghuni  istana betapa PAS bukan pihak yang wajar dicurigai kerana dalam khilafah Islamiyah itu tidaklah menentukan bahawa ulil amri itu berlaku dalam pentadbiran republik, maka sepanjang sejarah Islam ulil amri banyak diwakili oleh pemegang dinasti.

Selain dari Nabi Sulaiman a.s. adalah seorang monarki, khalifah  Islam yang terakhir dari Turki adalah Raja yang bergelar Sultan.

Atas kesyukuran ini, PAS telah bebas dari anggapan tidak mahu beraja  dan adalah wajar bagi PAS memberikan respons dan reaksi sejajar dengan pandangan jauh orang waris takhta yang menarik perhatian  semua pihak.

harakahdaily/-

1 comment:

ساريده سنين said...

Muhasabah kita bersama...