17 August 2010

Kelebihan berlapar

6 Ramadhan 1431 H

RAMAI yang menyatakan ketika di bulan Ramadan, kita perlu balik awal dan kurang bekerja kerana tanpa makanan, kita mempunyai tenaga yang kurang untuk melakukan pekerjaan.

Tambahan lagi, ramai yang tidak menyedari bahawa berlapar mempunyai banyak faedah selain merehatkan sistem penghadaman kita selama sebulan.Di dalam sebuah hadis Rasulullah s.a.w. pernah bersabda,

“Tiada suatu kejahatan yang dilakukan oleh anak Adam melainkan memenuhi perutnya dengan makanan. Dan memadailah dengan anak Adam itu makan makanan yang sedemikian sekadar mendirikan tulang belakang bagi mendirikan solat.

Sekiranya ia tidak dapat untuk melakukan kehendak tersebut (makan makanan yang sedikit), maka hendaklah ia membahagikan perutnya itu kepada tiga bahagian;
sebahagian untuk makanan, sebahagian untuk minuman dan sebahagian lagi untuk nafasnya. (Diriwayatkan oleh At-Tarmizi).

Hadis ini merupakan suatu kaedah yang unik dan tersendiri oleh Rasulullah bahawa Baginda menjelaskan segala jenis ‘kejahatan’ adalah berpunca daripada makanan.
Maka disuruh umatnya agar makan sedikit sahaja, cukup sekadar untuk memberikan tenaga agar dapat mendirikan solat.

Uniknya, seruan Rasulullah ini bukan disarankan semata-mata ketika di bulan Ramadan, ia adalah seruan yang merentasi sepanjang tahun.

Jika kita dapat membiasakan diri untuk berbuat sedemikian, maka pada bulan Ramadan, perut kita telah dilatih dan tidak terperanjat kerana tiba-tiba kita memberhentikan corak pemakanan kita seharian.

Itulah sebabnya ramai masyarakat yang berpuasa merasakan letih. Ia berpunca daripada kelemahan kita melatih diri untuk mengawal nafsu sepanjang tahun.

Berapa ramaikah manusia di dunia pada masa anda membaca artikel ini berada dalam keadaan lapar?

Di Darfur, Somalia, mangsa gempa bumi, mangsa peperangan, mangsa wabak penyakit, mangsa banjir, dan juga mangsa hutan terbakar di luar negara, ramai berada dalam keadaan lapar dan dahaga yang ekstrem sedangkan kita di sini merungut kerana terdapat terlalu banyak pilihan untuk berbuka puasa.

Berlapar menyebabkan kita insaf dengan kemewahan dan kesenangan yang telah dikurniakan Allah kepada kita selama ini. Berlapar mengajar kita untuk bersifat sederhana dari segi perlakuan kita.

Orang yang sentiasa membiasakan dirinya berada dalam keadaan lapar dan membanyakkan dirinya bertafakur ke atas nikmat Allah mempunyai banyak kelebihannya seperti yang digambarkan oleh Rasulullah di dalam sebuah hadis yang bermaksud:

“Sesungguhnya Allah menceritakan kepada malaikat dengan kemegahan mengenai hamba-hambanya yang kurang makan dan minum di dunia dengan kata-Nya kepada para malaikat:
“Lihatlah kepada hamba-Ku yang aku berikan makanan dan minuman. Maka mereka meninggalkan kedua-duanya kerana Aku.

Bersaksilah wahai malaikat, segala makanan yang ditinggalkan akan aku gantikan makanan ini beberapa darjat dalam syurga.”

Sesungguhnya kehidupan kita di bumi bertuah ini menyebabkan kita sering terlupa akan bahayanya makan secara berlebihan dan sentiasa dalam keadaan kenyang.

Ini kerana banyak makan menyebabkan hati kita mati. Makan banyak juga menyebabkan kita lambat bertindak daripada segi amalan, penerimaan ilmu, membuat keputusan dan lain-lain perbuatan.

Utusan/-

Zakat fitrah penambah kekurangan puasa

6 Ramadhan 1431 H

ZAKAT fitrah wajib ditunaikan bagi setiap orang yang dikira masih mempunyai makanan mencukupi untuk diri dan tanggungannya pada Aidilfitri.

Kefarduan zakat fitrah terhadap setiap Muslim dinyatakan oleh Umar berdasarkan sabda Rasulullah SAW bermaksud: "Sesungguhnya Rasulullah mewajibkan zakat fitrah daripada Muslim, baik hamba atau merdeka, lelaki atau perempuan, iaitu sebanyak segantang kurma atau gandum." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Dalam hadis lain diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Abu Said al Khudriy bermaksud: "Ketika Rasulullah masih berada bersama kami, kami mengeluarkan zakat fitrah untuk setiap anak kecil, orang dewasa, merdeka atau hamba sebanyak segantang makanan sama ada berupa keju, gandum, kurma atau anggur kering."

Dalam ibadat lain, pelaksanaan ibadat dilakukan sendiri oleh orang berkenaan. Sebaliknya, bagi zakat fitrah, ia dijelaskan oleh ketua keluarga bagi pihak ahli keluarganya.

Ketetapan itu memperlihatkan tanggungjawab ketua keluarga dalam membawa kesejahteraan hidup kepada seluruh ahli keluarga melalui ibadat zakat dilakukan.

Ahli keluarga mempunyai kemampuan menjelaskan sendiri zakat fitrah, elok baginya melakukan sendiri. Ia sebagai permulaan melaksanakan tugas yang mungkin ditanggung apabila berkeluarga nanti.

Kewajipan ketua keluarga membayar zakat fitrah bagi orang ditanggung adalah seperti dia wajib membayar bagi dirinya. Jika tidak membayar zakat fitrah bagi orang ditanggungnya adalah seperti dia tidak membayar zakat fitrah bagi dirinya.

Zakat fitrah atau disebut juga zakat diri, diwajibkan kepada semua Muslim, tidak kira kecil, miskin mahupun hamba. Ia bukan hanya diwajibkan kepada golongan kaya seperti difahami kebanyakan orang.

Perkara ini amat berbeza berbanding kefarduan ibadat lain yang hanya diwajibkan kepada individu sudah baligh.
Begitu juga diwajibkan dilakukan oleh seseorang mengikut keupayaannya.

Ia berbeza dengan zakat harta, ternakan, perniagaan, galian, simpanan dan pertanian kerana hanya diwajibkan kepada yang memiliki sejumlah hasil agak banyak.

Ia jelas membuktikan kepentingan zakat fitrah kepada setiap Muslim dan seluruh masyarakat yang mendapat manfaatnya.

Sesungguhnya kefarduan zakat fitrah menguji ketakwaan dan keikhlasan yang tiada tandingannya.
Zakat fitrah membersihkan orang berpuasa daripada sebarang kekotoran atau dosa tidak dibersihkan sepanjang ibadat puasa.
Ia juga menambah kekurangan dalam ibadat puasa.

Sabda Rasulullah SAW diriwayatkan oleh Ibnu Abas bermaksud:
"Diwajibkan oleh Rasulullah bahawa zakat fitrah membersihkan bagi orang yang berpuasa dan pemberi makan bagi orang miskin.

"Barang siapa menunaikan sebelum solat hari raya, maka zakat itu diterima dan barang siapa yang membayar selepas solat, zakat itu sebagai sedekah biasa." (Hadis riwayat Abu Daud dan Ibnu Majah).

Berita Harian/-

Disebalik Tragedi Memali 1985

6 Ramadhan 1431 H
http:tukulbesi.blogspot.com

19 November mengingatkan saya peristiwa hitam yang berlaku 25 tahun dulu di negara kita yang hampir dilupakan oleh umat Islam. Ketika itu saya baru selesai mengambil peperiksaan SRP di SMK Jengka Pusat tahun 1985.

Lepas solat Maghrib di Masjid Jengka 16,beberapa orang jemaah yang baru hadir untuk solat Isya mengkhabarkan berita panas dari utara tanahair.Ceritanya ,beberapa orang yang dikatakan pengganas dan terlibat dengan ajaran sesat terkorban dalam pertempuran dengan polis di Baling Kedah.

Bapa saya ketika itu masih ahli Umno, tumpang sekali dalam perbincangan tak rasmi di masjid sementara menunggu solat Isya'."Kumpulan selendang merah ke?",celah beliau.Ketua kumpulan tersebut katanya bernamanya Man Libya.

"Kalau tak silap aku,Man Libya ni penceramah kat kawasan Baling tu",kata Pak Long Zaini yang berasal dari Kulim Kedah.

Esoknya terpampang didalam akhbar,14 orang pengganas,dan 4 anggota polis terkorban dalam pertempuran di Memali,Mukim Siong,Baling,Kedah.Ketua pengganas itu ialah Ibrahim Libya@Man Libya turut terkorban. Ibrahim Libya telah pun mengumpulkan penjenayah penjenayah yang dikehendaki polis di rumahnya yang dijadikan markaz kumpulan itu.

Sehari selepas itu keluar pula berita di akhbar,Haji Abdul Hadi Awang Naib Yang Dipertua PAS Pusat berkata,"Sekiranya Ibrahim Libya yang dimaksudkan itu ialah Ibrahim Libya yang saya kenali,maka dia bukanlah pengganas tetapi dia ialah seorang pejuang Islam".

Tanda tanya yang bermain di kepala rakyat mulai terungkai.Akhirnya isu Memali menjadi isu yang panas.Tuan Guru Haji Abdul Hadi pemidato terkenal ketika itu dalam ceramahnya mengenai kejadian Memali di Kg Sentosa Maran menyelar kekerasan polis ke atas penduduk kampung yang dhaif sehingga sanggup membunuh mereka.

Lebih kurang tiga bulan berlalu,isu itu terus panas.Berbagai berita dari Memali sampai ke Jengka membangkitkan semangat ahli ahli PAS untuk menziarahi tempat bersejarah itu.Bapa saya yang belum menjadi ahli PAS terpanggil untuk melihat dari dekat cerita yang sampai ke Jengka itu.

Bersama dengan beberapa orang jiran dan ahli ahli PAS yang baik hubungannya dengan bapa saya,mereka berangkat ke Kedah menziarahi Kampung Memali, kubur syuhada di Parit Panjang dan bertemu mangsa mangsa Memali yang baru dibebaskan dari tahanan polis.

Kubur syuhada ternyata masih berbau wangi walaupun Umno tak pernah percaya dengan kelebihan orang mati syahid sama seperti orang hari ini yang tidak percayakan syahidnya Imam Samudera, Amrozi dan Mukhlas.Semuanya dianggap bohong, mereka pengganas, mana mungkin dapat pangkat syuhada.Tetapi tanda tanda yang dikurniakan Allah kepada mereka menambahkan keyakinan hati akan kesyahidan mereka.

(Beberapa tahun lalu ketika Zainudin Maidin memainkan fitnah terhadap mangsa kejadian Memali,berlaku satu kejadian tanda kebesaran Allah. Seorang penduduk Memali yang terlibat dalam kejadian tersebut telah menghidu bau wangi yang luar biasa dari bawah rumahnya.Apabila dicari,bau wangi itu rupanya datang dari kain yang sudah lusuh yang terselit di bawah rumahnya.Lalu dia teringatlah, kain itu terdapatnya kesan darah syuhada Memali hampir 20 tahun lalu yang disimpan di rasuk rumahnya.Begitulah tanda kemulian syuhada Memali)

Pulang dari Memali,bapa terus menyertai PAS bersama dangan beberapa orang rakannya dari Umno.Apa yang saya ingat bapa saya pernah menjadi Setiausaha Umno Cawangan Jengka 16. Saya sendiri pernah membantunya menyiapkan surat jemputan untuk mesyuarat Agung Umno Cawangan ketika itu.

Alhamdulillah kerana Peristiwa Memali ,bapa dan kami sekeluarga beserta jiran jiran telah bersama dengan perjuangan Islam sehinggalah ke hari ini.

Perjuangan membela mangsa Memali melalui tempoh yang cukup panjang.Setelah berpuluh orang mangsa kezaliman Memali selaku saksi utama kembali ke rahmatullah, akhirnya selepas dua puluh tahun, Mahkamah Tinggi Alor star memutuskan tindakan polis membunuh orang Memali adalah tindakan yang salah.Kerajaan telah diarahkan membayar sejumlah ganti rugi kepada mangsa terlibat.

Dalam tempoh berlakunya kezaliman ke atas umat Islam di Memali, Umno tidak diizinkan Allah untuk mendapat apa -apa laba dari kezaliman mereka.walaupun dalam pilihanraya tahun 1986, PAS hanya dapat satu kerusi Parlimen melalui Almarhum Pak Nik Lah di Pengkalan Chepa, tetapi selepas itu Umno berpecah dua pada 1987 dengan lahirnya team A dan Team B yang kemudiannya saling tuduh menuduh tentang siapakah yang merancang kejadian Memali.

Mahathir menyalahkan Musa Hitam, Musa menuding kepada Mahathir. Tidak pula ketika itu mereka menyalahkan pembangkang. Apa yang nyata Peristiwa Memali adalah angkara kezaliman Umno. Umno akhirnya diharamkan .Kemudiannya muncul pula Semangat 46 dan Umno Baru.

Natijah dari kezalliman mereka tahun 1990,Kelantan jatuh ke tangan PAS sehinggalah hari ini.Selepas lebih 22 tahun,Kedah pula jatuh ke tangan PAS bersama Pakatan Rakyat. Kita menikmati kemenangan pada hari ini hasil pengorbanan orang terdahulu yang tidak sempat untuk melihat hasil perjuangan mereka.

Ustaz Ibrahim Libya, Pak Ya Junid, Ustaz Azahari, Cikgu Mustafa Long, Ustaz Suhaimi dan Dato Hj Fadzil Mohd Nor, mereka semua tidak sempat untuk melihat Kedah ditadbir Parti Islam.Itulah perjuangan dan pengorbanan.

Islamophobia

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: Nash Ar-Rawy

Islam is not a new revelation of Jesus. But Islam means peace and also total surrender to HIM (Oneness) All the prophets right from Adam till Muhammad s.a.w. are all muslims i.e. they taught oneness of God and surrender to the one and the only one God .

Jesus is one of the prophets in Islam. Islam ruled Spain for 800 yrs, Christians were not killed , churches were not demolished ; there is freedom of religion as ordained in the holy Qur'an " La iqro hafiddeen' ( There is no compulsion in religion) to the non-muslims.

Muslims throug out the world will only protect themselves and attack when they are being attacked first ! In fact Sallehuddin Al Ayubi ( Saladin) has nursed King Richard the Lion heart when he was injured during the crusade war .

Islam is a peacful religion. Not like Hiroshima n Nagasaki being totally destroyed by America, Islam prohibits nuclear war because it's totally inhumane.

Islam upgraded the females where during the time of paganism new born female babies were buried a life and women became the sex apparatus of men , having illegal sexual intercourse with many men and the new born baby is named after the person of the most features with the infant.Islam preaches great morality and ethics.

Prostitutions and aldultery , lesbians, homesexual are strictly prohibited in Islam . Simple question: Do you want your mother or your daughter schewing here and there? For a divorcee, widows who are still young with minor dependents need protection .

So what is wrong for a rich husband to marry another one to assist them . For a sickly wives who are barren and need a baby. What's wrong if the hubby marries another one rather then committing adultery outside and bringing aids to his wife and himself. Thus, Islam sustains a clean siblings which is honoured by a sober man.
Islam teaches peace not war .

Who killed innocent peace aid volunteers in gaza? It's the yahood-zionist not Islam . Who prrosecuted the followers and the diciples of Jesus ; it's the yahood again . Who is the world oppressor and imprelialist towards the muslim world . Illicit Israel is the reputation of America .

That's why Zionist- USA is attacking the muslim world. Such as somalia, Iraq ( where is the nuclear weapons)and Afghanistan .

Remember it's not America which is being destroyed but the muslim world with the Jews protocol's as we could see with our naked eyes who are the victims of America/Zionist now? And played the role of a bulshit policeman of the world while their aim is to take control of the oil fields in Iraq and Afghanistan .

This is the plain truth of the contemporary wars by the yahood -Zionist -America. Where is peace on earth when there is colonialist, imperialist and world oppressors and suppressors such as america and its psychopans i.e. Illicit israel . Iran trying to ulitize nuclear to generate electricity is being blocked by america.

Who' s america trying two play god with so many war heads in its country ? Why not destroyed by UNO . And why allowed Illicit israel keeping nuclear war heads. This is their play of blue -eyed devils; disgusting!

Where is mankind to America with the nuclear boming of Nagasaki and Hiroshima ! BULSHIT! These are the essence and doctrine of illicit israel and America , It's not also the actual teachings of the holy bible and torah which is believed by the muslims and the Holy Qur'an being the last testament revealed by God to manknd . It's also not the teachings of Mesiah Jesus and Moses .

Remember they are all muslims( surrender to the one and the only one God) Thus, the followers of Muhammad are not called Muhammadens .But Muslims as to all the followers of all the prophets inclusive of Moses, Mesiah Jesus, Noah , Soloman, Abraham etc.

because they all derived from the one and the only one God! In Islam they didn't bring Christianity or Mosonic because Muhammad s.a.w. did not invent the verses of the Holy Qur'an or teching a new religion.

But a continuity of Islam brought by the previous prophets and it's being completed with it's rituals, social laws, , system of life and Islamic jurisprudence as completed in the Holy Qur'an as ordained in the Holy Qur'an when God said , " Today I accepted Islam as ur religion(Ad-deen)and it is completed . Meaning Muhammad s.a.w. is the last prophet.

As he said " It's like the bricks erecting a house and there's one brick missing . So I am that brick! "

Where is spirituality and the teachings of Moses and Jeses in the bombing of Hiroshima and Nagasaki when a fair war weaponary were not used but NUCLEAR BOMS ! Ain't that a clear cut BRUTALITY! Sure one of my prophets at their contemporary such as Mesiah Jesus , or Moses would not have tolerated this act of BRUTALITY AND LUST of America and Zionist- jewish killings of the Gaza world peace missions volunteers! .

Where is spirituality , humanity and mankind ! BULSHIT !!!!! deceivng the world by sending aids .The non-muslim world are violating America/Yahood Zionism as well such as South Korea , Cuba, Venezuela, Russia , Gemany, France etc. Europe were once in darknes and London was once a small village.

At That time Mekah was already a cosmopolitant city . Islam enligtened the world with knowledge and civilization. The first University in the word was Alzhar in Cairo, Egypt( But Egypt is still a secular state being a psychopan of America as Saudi Arabia is.} .

Eropeans and students through out the world came and study . Algabar ( named by the Western orientalis as algebra who is the founder of mathematics) , Ibnu Sina( named by the western oreintalist as avecinna) founder of moden sciences , Ibny Rush ( Averus ) etc. They are all muslims scientists of various races as world pioneers of moden knowledge.

This is Islam and it's teachings for the future World Constitution which is based on "ISLAM JUST FOR ALL " as practiced by Muhammad s.a.w. to it's multi- national fist Islam State called Madinah ; where muslims only comprised of just 15 percent( minority) the rest were pagans, Christians, Jews, and hundreds of Arab ethnic tribes could live in peace and harmony in accordance with the Madinah Constitution which is copy-cat by democracy and socialism.

Until the jews violated and betrayed the constitution and the treaty with the prophet; they were chased away out of Madinah .So who wants peace . Even Camp David Treaty was breached and violated by Zionist Jews!. Look what illicit Israel has done to the innocents women and children in Gaza .

Ofcourse being fully supported by the world oppressor Amereca in the UNO . What a play ? See for yourself the plain truth wich is painful and bitter to swallow ! Peace B Upon U !

DOSA-DOSA YANG DIANGGAP BIASA : PENOLAKAN ISTRI TERHADAP AJAKAN SUAMI

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: Syaikh Muhammad bin Shalih al-Munajjid

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwasanya beliau bersabda,

إِذَا دَعَا الرَّجُلُ امْرَأَتَهُ إِلَى فِرَاشِهِ فَأَبَتْ فَبَاتَ غَضْبَانَ عَلَيْهَا لَعَنَتْهَا الْمَلاَئِكَةُ حَتَّى تَصْبَحَ.

“Jika seorang suami mengajak istrinya ke tempat tidur.”(Maksudnya untuk melakukan jima’ (bersenggama, bersetubuh).)

Lalu ia menolak, sehingga suaminya marah kepadanya, maka malaikat melaknat perempuan itu hingga datang pagi.”( Hadits riwayat Al-Bukhari, lihat Fathul Bari 6/314.)

Manakala terjadi perselisihan dengan suami, banyak perempuan yang menghukum –menurut dugaannya– suaminya dengan menolak melakukan hubungan suami istri. Padahal perbuatan semacam itu bisa mendatangkan masalah yang lebih besar.

Misalnya terperosoknya suami pada perbuatan haram. Bahkan masalahnya bisa menjadi berbalik –sehingga bisa lebih menyusahkan istri-, misalnya sang suami berusaha menikahi perempuan lain.

Karena itu, manakala suami memanggil, hendaknya sang istri segera memenuhi ajakannya. Hal itu sebagai realisasi dari sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam,

إِذَا دَعَا الرَّجُلُ امْرَأَتَهُ إِلَى فِرَاشِهِ فَلْتُجِبْ وَإِنْ كَانَتْ عَلَى ظَهْرِ قَتَبٍ.

“Jika seorang laki-laki mengajak istrinya ke tempat tidur, hendaknya ia memenuhi panggilannya, bahkan meskipun sedang berada di atas sekedup(Sekedup adalah sesuatu yang diletakkan di atas punggung unta.

Digunakan oleh penunggangnya sebagai tempat duduk, berlindung diri dan berteduh.).”( Lihat Zawaidul Bazzar, 2/181; dalam Shahihul Jami’, hadits no. 547.)

Meski begitu, hendaknya sang suami memperhatikan kondisi istrinya. Misal apakah sang isteri dalam keadaan sakit, hamil, atau dirundung kesedihan, sehingga tak terjadi perpecahan dan keharmonisan rumah tangga tetap terjaga.

DOSA-DOSA YANG DIANGGAP BIASA : LIWATH (HOMOSEKSUAL)

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: Syaikh Muhammad bin Shalih al-Munajjid

Kemungkaran yang dilakukan oleh kaum Nabi Luth pada zaman dahulu adalah menggauli laki-laki (homoseksual).

Allah berfirman, “Dan (ingatlah) ketika Luth berkata kepada kaumnya: “Sesungguhnya kamu benar-benar mengerjakan perbuatan yang amat keji yang belum pernah dikerjakan oleh seorang pun dari umat-umat sebelum kamu.

Apakah sesungguhnya kamu patut mendatangi laki-laki, menyamun dan mengerjakan kemungkaran di tempat-tempat pertemuan?” (Al-Ankabut: 28-29)

Karena keji, buruk dan amat bahayanya kemungkaran tersebut, sehingga Allah menghukum pelaku homoseksual dengan empat macam siksaan sekaligus. Suatu bentuk siksa yang belum pernah ditimpakan kepada kaum lain.

Keempat siksaan tersebut adalah: Dibutakan, dijungkirbalikkan, dihujani dengan batu-batu kerikil dari Neraka dan dikirimi halilintar.

Adapun dalam syari’at Islam, hukuman pelaku homoseksual dan partnernya, jika atas dasar suka sama suka –menurut pendapat yang kuat– adalah dipenggal lehernya dengan pedang.

“Barangsiapa yang kalian dapati sedang melakukan perbuatan kaum Luth (homoseksual), maka bunuhlah pelaku dan patnernya.” (Hadits riwayat Ahmad, 1/300; dalam Shahihul Jami’, hadits no. 6565.)

Timbulnya berbagai penyakit –yang pada zaman nenek moyang tak dikenal, sebagai hukuman atas merajalelanya kemaksiatan- sebagaimana yang kita saksikan sekarang, seperti tha’un( Tha’un adalah sejenis penyakit pes yang menjadikan kelenjar-kelenjar bengkak.

Dahulu, dikenal lebih banyak menghantar penderitanya pada kematian (pent).) (sejenis pes) dan macam-macam penyakit yang sulit disembuhkan bahkan belum ditemukan penawarnya, seperti penyakit AIDS yang mematikan. Hal ini menunjukkan salah satu hikmah, mengapa begitu keras hukuman yang diberikan Allah untuk para pelaku homo seksual.

Wanita di Bawah Naungan Islam : Suatu Kebiasaan Jahiliyah

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: Said Abdul Aziz al-Jandul

Di antara tradisi yang masih melekat pada beberapa masyarakat dan yang telah menyebabkan kebanyakan keluarga tidak memberikan kesempatan kepada putri-putri mereka untuk menikmati kehidupan suami-istri yang bahagia yang merupakan puncak harapan dan dambaan setiap anak perem-puan, yaitu dua perkara:

Pertama, membanggakan keturunan. Maksudnya adalah rasa saling membanggakan kedudukan para leluhur antara yang satu atas yang lainnya, dan keyakian mereka bahwa leluhur mereka lebih terhormat daripada leluhur orang lain, sekalipun Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda, “Ketahuilah, sesungguhnya Allah Subhaanahu Wata'ala telah menghapus kesombongan kaum jahiliyah dan kebanggaan mereka terhadap para leluhurnya.

Yang ada hanyalah seorang mu’min yang bertaqwa atau seorang pembangkang yang celaka. Manusia adalah anak-cucu Adam, dan Adam berasal dari tanah, maka hendaklah orang-orang meninggalkan (kebiasaan) membangga-banggakan para leluhur, karena sesungguhnya mereka adalah bagian dari arang api neraka Jahannam, atau bahkan mereka lebih hina di hadapan Allah daripada bajing-bajing.”

Kedua, merendahkan atau menghinakan keturunan orang lain. Maksudnya adalah menganggap rendah dan hina keturunan suatu suku atau kabilah tertentu di masyarakat disebabkan mereka tidak mengenal silsilah keturunan mereka pada salah satu suku atau kabilah Arab yang terkenal.

Padahal Al-Qur’an yang Suci telah menetapkan ukuran kelebihan dan keutamaan di antara manusia itu adalah terletak pada keistiqamahan di dalam menjalankan kepatuhan kepada Allah Subhaanahu Wata'ala, sebagaimana firman-Nya,

إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ

Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu.” (Al-Hujurat: 13).

Ayat ini menjelaskan bahwa selagi seluruh manusia itu berasal dari satu nenek moyang (Adam dan Hawa), maka keturunan dan mata rantainya tidaklah mempunyai nilai. Dua masalah inilah yang telah menyebabkan kesengsaraan kebanyakan putri-putri remaja, dan masih ada sebagian keluarga yang masih berpegang teguh kepada keduanya karena tunduk kepada tradisi jahiliyah yang sudah usang itu. Implikasinya adalah dua hal, yaitu:

Pertama: menjauhnya para pemuda dari starta suku yang memandang dirinya lebih tinggi daripada starta yang lain, serta merupakan suatu aib dan kehinaan apabila mereka menikah-kan putri-putrinya dengan pemuda dari suku atau starta yang mereka pandang lebih rendah.

Sebagai akibatnya adalah putri-putri mereka hidup sepanjang hayat dengan tidak menikah karena tidak ada laki-laki yang selevel dengan starta mereka. Ini adalah tindakan kriminal terhadap putri-putri remaja, yang penyebabnya adalah berpegang teguh kepada tradisi jahiliyah kuno yang dibatalkan oleh Islam.

Kedua, munculnya kehancuran di kalangan keluarga-keluarga darah biru seperti itu yang disebabkan putri-putri mereka dilarang menikah, lalu dengan sembunyi-sembunyi para gadis itu mencari jalan untuk memenuhi tuntutan biologisnya.

Maka, oleh karena khawatir kerusakan dan kebejadan moral itu akan menyebar di masyarakat dan sebagai pembatalan terhadap tradisi jahiliyah itulah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda, sebagaimana diriwayatkan oleh Abu Hatim Al-Muzaniy:

إِذَا أَتَاكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ دِيْنَهُ وَخُلُقَهُ فَأَنْكِحُوْهُ، إِلاَّ تَفْعَلُوْا تَكُنْ فِتْنَةٌ فِي اْلأَرْضِ وَفَسَادٌ كَبِيْرٌ. قَالُوْا: يَا رَسُوْلَ اللهِ وَإِنْ كَانَ فِيْهِ؟ قَالَ: إِذَا أَتَاكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ دِيْنَهُ وَخُلُقَهُ فَأَنْكِحُوْهُ.

“Apabila datang kepada kamu orang (laki-laki untuk melamar) yang kamu rela (ridha) akan agama dan akhlaqnya, maka nikahkan ia (dengan putrimu), sebab jika kamu tidak melakukannya, niscaya terjadi kehancuran (fitnah) dan malapetaka besar di muka bumi ini.

” lalu para shahabat bertanya, “Hai Rasulullah, apakah sekali pun ia (bukan dari suku terkenal)?” Jawab beliau, “Apabila datang kepada kalian seorang lelaki (untuk melamar) yang kamu rela akan agama dan akhlaqnya, maka nikahkan ia (dengan putrimu)”. Nabi mengulangi sabdanya itu tiga kali.

Sekali lagi penulis ingin mengatakan, sesungguhnya membangga-banggakan dan menyombongkan diri dengan keturunan, menghinakan dan menganggap rendah keturunan orang lain adalah merupakan tradisi Jahiliyah, tugas Islam adalah menghapus dan memerangi setiap tradisi dan budaya buruk jahiliyah tersebut.

Sekalipun sudah ada ikatan agama dan darah di antara komunitas suatu masyarakat, namun pada sebagian masyarakat kita masih ada sekelompok manusia yang hidup dikungkung oleh pemikiran: “ini orang udik dan itu orang berbudaya”.

Hal itu tentu merupakan pemikiran dan budaya yang sangat jauh dari ajaran Islam yang telah menjadikan ukuran kemuliaan di antara sesama manusia itu terletak pada taqwa dan kesalehan saja! Cukuplah penulis ketengahkan satu contoh di mana segala macam starta kesukuan menjadi cair, yang pada suku atau golongan ningrat tertentu sangat dipelihara dan dipegang teguh melebihi keteguhan mereka kepada ajaran-ajaran agama yang diwajibkan oleh Allah. Contoh dimaksud adalah kisah pernikahan Zaid bin Haritsah dengan Zainab binti Jahsy.

Zaid bin Haritsah adalah mantan budak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, sedangkan Zainab binti Jahsy adalah seorang perempuan berdarah biru dari kabilah Quraiys, anak cucu Bani Hasyim. Sekali pun perbedaan starta sosial dan perbedaan nasab antara keduanya, namun Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tetap menikahkan Zaid dengan Zainab.

Apakah setelah pernikahan cucu Abdul Muttalib, putri dari bibi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang berdarah biru (dari keturunan Quraisy) dengan seorang mantan hamba sahaya itu masih ada logika yang dapat diterima yang membeda-bedakan antara anak anggota masyarakat karena pandangan bahwa si A orang udik, sedangkan si B itu orang berbudaya?!

Adalah sesuatu yang, demi Allah, tidak diajarkan oleh Allah..! Sekali lagi penulis katakan, “Sesungguhnya membang-gakan keturunan dan mencela nasab orang lain adalah dua perkara yang termasuk tradisi dan budaya Jahiliyah, maka kewajiban setiap muslim adalah memerangi setiap tradisi dan budaya yang dibatalkan oleh Islam!”

Refleksi Ramadhan : Beberapa Kesalahan yang Terjadi Pada Sebagian Orang yang Berpuasa

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: Syaikh

RENUNGAN KE-8

Beberapa Kesalahan yang Terjadi Pada Sebagian Orang yang Berpuasa

Tidak ragu lagi bagi kita, bahwa orang yang berpuasa adalah sebaik-baik hamba Allah, tetapi kita saksikan beberapa indikasi kekeliruan yang terjadi di sebagian orang yang berpuasa, dan hal inilah yang ingin saya ingatkan kepada mereka yaitu di antaranya:

Pertama, Betapa banyak orang mengisi Ramadhan dengan berbagai ibadah, tetapi jika Ramadhan lewat, mereka kembali meninggalkan ibadahnya. Kita saksikan masjid-masjid penuh terutama di waktu Maghrib, hari pertama Ramadhan jumlah mereka lebih banyak dari hari ketiga, begitulah semakin hari bertambah semakin berkurang semangat mereka, sehingga ketika di akhir Ramadhan mereka tidak ada bedanya dengan bulan-bulan biasanya.

Gejala inilah gejala yang sakit dan mem-bahayakan, karena mereka seakan-akan tidak mengenal Allah kecuali di bulan Ramadhan saja –wal’iyadzu billah–.

Oleh karenanya wajib bagi para Du’at dan imam masjid untuk memanfaatkan kesempatan keluarnya mereka dari rumah ke masjid sebagai momentum dakwah, menasehati, dan mengingatkan mereka dari pekerjaan yang tercela ini, misalnya lalai dalam melaksanakan shalat. Rasulullah shallallahu ‘alaihui wasallam bersabda,

الْعَهْدُ الَّذِي بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمُ الصَّلاَةُ فَمَنْ تَرَكَهَا فَقَدْ كَفَرَ.

“Perjanjian antara kami dan mereka adalah shalat, siapa yang meninggalkannya ia telah kafir.” (HR. At-Tirmidzi, An-Nasa’i).

Kedua, Sebagian orang yang berpuasa meninggalkan makan, minum dan jima’ serta yang lainnya, tetapi mereka tidak berpuasa (meninggalkan) dari semua perbuatan haram, seperti menggunjing, berkata jorok dan dusta, mencaci, menipu, menzhalimi, dan yang lainnya.

Hal ini tidak diragukan lagi akan menjauhkan dari pencapaian tujuan puasa sebagai tarbiyah (pembinaan), sangatlah tidak logis Allah membina anda meninggalkan makan, minum, dan lainnya sementara anda sendiri tidak bisa meninggalkan perbuatan yang haram.

Sebagian para ulama berpendapat bahwa perbuatan yang haram ini akan membatalkan puasa. Ini adalah pendapat Ibnu Hajm, beliau berargumentasi dengan hadits tentang dua perempuan yang tidak kuat puasa, kemudian dibawalah kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihui wasallam. Berkatalah Rasulullah shallallahu ‘alaihui wasallam kepada mereka, “Muntahlah!” Lalu mereka muntah nanah dan darah segar. Berkata Rasulullah shallallahu ‘alaihui wasallam,

إِنَّ هَاتَيْنِ أَفْطَرَتَا عَلَى مَا حَرَّمَ اللهُ وَصَامَتَا عَمَّا أَحَلَّ اللهُ.

“Sesungguhnya dua perempuan ini telah berbuka dari apa yang Allah haramkan, dan telah berpuasa dari apa yang Allah halalkan.” (HR. Ahmad Ath-Thayalisi).

Akan tetapi hadits ini dhaif, pendapat yang benar adalah bahwa seseorang tidak batal puasanya gara-gara menggunjing dan mengadu domba serta yang lainnya, kecuali dia melakukan perbuatan dosa besar dan menyalahi tujuan-tujuan utama puasa.

Ketiga, Sebagian orang berbicara tentang keistimewaan puasa hanya dilihat dari sisi faedah duniawi saja, misalnya puasa itu sehat.

Sementara faedah ukhrawinya ditinggalkan bahkan upaya sosialisasi ke khalayak orang pun kurang bahwa puasa itu ibadah –sekalipun dipastikan ia tidak sehat– Karenanya tidak heran seorang muslim siap menerobos ke medan pertempuran sekalipun ruhnya melayang demi ketaatan dan ibadah kepada Allah.

Dengan demikian, bukanlah tujuan asasi puasa menyehatkan badan dan menyelamatkan diri dari marabahaya, atau meraih keuntungan duniawi.

Akan tetapi beribadah kepada Allah yang secara otomatis keuntungan duniawi pun akan tercapai.

Keempat, Kerusakan akhlak. Artinya sebagian orang di sela-sela menjalankan ibadah puasanya ada yang rusak akhlaknya, mungkin karena lapar dan haus, cepat emosi, keras, kasar, baik terhadap keluarganya atau kepada masyarakat dan lingkungannya, menggunakan bahasa yang menyakitkan, dan berperilaku yang tidak baik.

Tentu ini menyalahi etika yang selayaknya harus dilakukan oleh orang yang berpuasa yaitu berperangai baik, sebagaimana yang diwasiatkan Rasulullah shallallahu ‘alaihui wasallam,

الصِّيَامُ جُنَّةٌ وَإِذَا كَانَ يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلَا يَرْفُثْ وَلَا يَصْخَبْ فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي امْرُؤٌ صَائِمٌ.

“Puasa itu perisai seorang muslim, apabila pada hari seseorang di antara kamu puasa, maka janganlah ia berbuat rafats (berbuat buruk) dan berteriak-teriak. Bila seseorang menghina atau mencacinya hendaknya ia berkata, ‘Sesungguhnya aku sedang berpuasa.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Kemudian apa gerangan yang menimpa mereka mana-kala berpuasa, teganglah urat sarafnya, hilanglah akal sehatnya, berbicara dengan untaian kata yang keras terhadap keluarganya, anaknya, tetangganya, teman-temannya, dan semua relasinya.

Padahal bisa jadi di luar kondisi puasa ia bicara dengan tenang tidak emosional dan menggunakan untaian kata yang menyejukkan.

Kelima, Sesungguhnya masih ada sebagian orang yang bermalas-malasan di bulan Ramadhan, padahal kaum muslimin yang lainnya betapa semangatnya mereka di bulan suci ini, betapa banyak peperangan yang terjadi di bulan Ramadhan.

Tetapi mereka ini menjadikan bulan Ramadhan sebagai kesempatan untuk memperbanyak tidur, beralasan dengan hadits dhaif, di antaranya, “Tidurnya orang yang berpuasa adalah ibadah.”

Kendatipun dipastikan hadits ini shahih, bukan itu yang dimaksud, karena seyogyanya orang yang berpuasa memanfaatkan bulan suci ini dengan berbagai amal shalih yang dilakukan dengan penuh semangat.

Keenam, Berlebih-lebihan dalam makan dan minum

Pada bulan Ramadhan tidak sedikit orang yang menyambutnya dengan variasi menu makanan dan minuman melebihi bulan lainnya.

Terkadang menu makanan dan minuman tersebut belum pernah mereka dapatkan. Gejala ini tidak diragukan lagi akan mematikan hikmah disyariatkannya puasa. Ada sebuah ungkapan yang menarik disampaikan oleh seorang penulis sebagai pelecehan terhadap mereka,

إِنَّكُمْ تَأْكُلُوْنَ اْلأَرْطَالَ وَتَشْرَبُوْنَ اْلأَسْطَالَ وَتَنَامُوْنَ اللَّيْلَ وَلَوْ طَالَ وَتَزْعُمُوْنَ أَنَّكُمْ أَبْطَالُ.

“Kamu banyak makan, banyak minum, dan kamu pun banyak tidur, lantas kamu mengaku seorang pahlawan.”

Dengan demikian seyogyanya orang muslim bersikap sederhana dalam makan dan minum di bulan Ramadhan.

Refleksi Ramadhan : Keringanan Puasa

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: Syaikh

RENUNGAN KE-7

Keringanan Puasa

Rukhsah (keringanan) puasa ini adalah anugerah Allah untuk orang yang berpuasa, agar hamba-hamba Allah terhindar dari kesulitan, di antaranya:

Makan atau minum karena lupa, maka puasanya sah dan tidak harus qadha’. Begitulah pendapat yang kuat menurut jumhur ulama kecuali Imam Malik rahimahullah diriwayatkan dalam hadits Muttafaq Alaih dari sahabat Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihui wasallam bersabda,

مَنْ نَسِيَ وَهُوَ صَائِمٌ فَأَكَلَ أَوْ شَرِبَ فَلْيُتِمَّ صَوْمَهُ فَإِنَّمَا أَطْعَمَهُ اللهُ وَسَقَاهُ.

“Siapa yang lupa dan ia sedang berpuasa, kemudian dia makan dan minum, teruskanlah puasanya, karena Allah telah memberi makan dan minum kepadanya.” (HR. Muttafaq ‘Alaih).

Akan tetapi bila ia ingat dan pada mulutnya masih ada sisa makanan dan minuman, wajib baginya untuk menyemburkannya. Begitu juga wajib memberi tahu bagi orang yang melihatnya, karena bagian dari amar ma’ruf nahi munkar dan ta’awun (tolong menolong) dalam melaksanakan kebaikan serta ketaqwaan.

Telah beredar di kalangan orang awam kisah seorang laki-laki yang lupa makan anggur padahal dia sedang berpuasa, ketika anggur tinggal satu biji lagi dia ingat, kemudian berkata pada dirinya, “Jika yang aku makan tadi (beberapa biji anggur) tidak membatalkan puasa, apalagi yang satu ini,” lalu ia memakannya lagi.

Orang awam berkomentar, “Ia telah membatalkan puasanya disebabkan satu biji anggur tersebut.” Dalam masalah ini orang-orang berbeda pendapat, sebagian mereka mengatakan batal puasanya karena ia telah memakannya dengan sengaja (anggur yang terakhir), dan pendapat inilah yang shahih, dan sebagiannya lagi berpendapat tidak batal puasanya karena ia tidak tahu sama sekali bahwa anggur yang satu ini membatalkan puasa.

Orang yang pagi harinya junub (hadats besar) karena jima’ atau mimpi basah di malam harinya, puasanya sah dan tidak harus qadha’.

Artinya boleh berniat puasa dalam keadaan junub. Berbeda dengan pendapat Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu di awal fatwanya mengatakan tidak boleh, tapi karena fatwa tersebut terjadi di awal maka kemudian dinasakh (dihapus) dengan yang terakhir.

Bersiwak (gosok gigi) setelah tergelincir matahari.

Hal tersebut adalah rukhsah (keringanan) bagi yang berpuasa, bahkan disunnahkan pada waktu-waktu tertentu di mana Islam menyunnahkan pada waktu tersebut dalam semua kondisi. Hadits tentang ini insya Allah akan disampaikan nanti.

Berkumur-kumur dan menghisap air ke hidung.

Dalam hal ini dibolehkan dengan syarat tidak berlebihan, karena dikhawatirkan airnya sampai ke tenggorokan, maka batallah puasanya. Dikatakan pada hadits Luqaith bin Shabrah, bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihui wasallam berkata kepadanya, “Beristinsyaqlah (menghisap air ke hidung) dengan sempurna, kecuali anda sedang puasa.” Pada riwayat lain dikatakan, “Berlebih-lebihlah dalam beristinsyaq dan berkumur-kumur, kecuali anda sedang puasa.” (HR. Abu Daud, At-Tirmidzi, Ahmad).

Orang bepergian

Berbuka di saat bepergian lebih afdhal daripada berpuasa jika puasa berat baginya. Begitu juga dibolehkan berbuka di saat bepergian dengan naik pesawat atau mobil yang nyaman atau yang lainnya.

Poligami! DiRusia

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: KALIMAJARO I

Rusia sedang menghadapi bahaya demografi. Jumlah penduduk perempuannya jauh melebihi laki-laki. Bahkan, dari 145 juta penduduk Rusia, sekitar 10 juta penduduk wanitanya tidak menikah.

Melihat ketimpangan komposisi penduduk itu, tak heran bila di eks negara Uni Soviet itu kemudian muncul usulan menerapkan poligami yang diatur secara resmi oleh negara. Adalah Vladimir Zhirinovsky, anggota parlemen Rusia yang melemparkan usulan tersebut. Dia sudah menyampaikan idenya itu kepada Presiden Rusia Dmitry Medvedev.

''Di Rusia, 30 persen bayi terlahir di luar nikah. Jika seorang lelaki mendapatkan hak untuk mendaftarkan pernikahannya dengan wanita kedua yang telah melahirkan, tanpa bercerai dengan isteri pertamanya, dengan alasan lelaki tersebut menghormati isteri pertamanya dan tidak ingin rumah tangganya runtuh, maka kami akan turut bertanggung jawab atas keluarga isteri kedua,'' cetus Zhirinovsky seperti dikutip oleh kantor berita RIANovosti. ''Kita harus melegalisasikan status hubungan perkawinan ini.''.

Melalui poligami, Ketua Partai Demokrasi Liberal Rusia (LDPR) ini sebenarnya juga menginginkan agar tingkat kelahiran di negaranya dapat ditingkatkan. Sejak beberapa tahun terakhir, Rusia dihantui oleh minimanya angka kelahiran bayi. Keluarga di sana lebih memilih untuk hanya memiliki satu anak dengan alasan biaya hidup yang tinggi.

Karena itu pula, Zhirinovsky mengusulkan pula agar pemerintah memberikan insentif khusus (bonus) sebesar 100 ribu rubel (sekitar 3,3 ribu dolar AS atau sekitar RM 11ribu) kepada keluarga atau wanita yang mempunyai anak pertama.

Saat ini, Rusia telah memberikan insentif sebesar 300 ribu rubel untuk setiap kelahiran anak kedua. ''Mari kita realisasikan bonus 100 ribu rubel atas kelahiran anak pertama.

Saya yakin, bahwa dengan begitu, sebagian wanita yang semula ingin melakukan pengguguran, mereka akan membatalkan niatnya dan lebih memilih melahirkan bayinya,'' jelasnya.

Kini, Rusia kekurangan laki-laki dan lebih banyak perempuannya. Usulan Zhirinovsky ini sejalan dengan aksi Perdana Menteri Chechnya, Ramzan Kadirov, yang juga telah mengajukan proposal dilegalkannya poligami.

Disebutkan bahwa dalam beberapa kali perang, laki-laki Chechnya telah berkurang sekitar 10 persen. Akibatnya, kini lebih banyak wanita di Chechnya. ''Setiap laki-laki dapat bebas memilih kehidupannya. Dia adalah seorang pemimpin dalam lingkungannya.

Dan, saya kira, kehidupan peribadinya tidak boleh diintervensi (oleh siapapun),'' cetus Kadirov.

Mengamini apa yang disampaikan Kadirov, Vladimir Zhirinovsky mengatakan, ''Lihat, sekarang kita memiliki 10 juta wanita Rusia yang tidak menikah.'' Saat ini, pemerintah Rusia masih memberlakukan aturan monogami dan melarang dilakukannya poligami.

Khabarnya, banyak warga yang melakukan poligami secara diam-diam, entah karena keperluan atau karena ketimpangan demografis yang menakutkan itu.

Mencari ketenangan hidup

6 Ramadhan 1431 H
Sumber: http://bawangorengnet.blogspot.com

Tidak dapat kita nafikan manusia sangat memerlukan ketenangan dalam hidup ini. Ada berbagai cara dan bentuk usaha manusia dalam mencari ketenangan jiwa. Ada di antara mereka yang mencari ketenangan jiwa itu dengan pergi melancong, membeli belah, makan angin, bersukan, mereka seni, melukis, mengambil gambar dan sebagainya. Tidak kurang juga yang mencari ketenangan dengan ber'blogging' .

Ada pula sebilangan orang mendapat kelapangan hati dan terhibur dengan cara bergaul dengan manusia, berinteraksi sesama mereka serta melihat keindahan alam. Ada juga yang mencari ketenangan jiwa dengan beribadah seperti membaca al-Quran, berzikir, bersembahyang dan sebagainya.

Tanpa ketenangan jiwa, manusia akan menghadapi banyak risiko, bahkan ia akan mendatangkan penyakit jiwa seperti runsing, resah gelisah dan yang lebih parah lagi kemungkinan besar boleh menyebabkan seseorang itu tidak dapat membuat pertimbangan.

Bukan hiburan semata-mata

Dalam mencari ketenangan jiwa seseorang itu hendaklah berpandukan syarak supaya tidak terbabas daripada landasan syariat. Jika ketenangan dicari melalui permainan, bersuka-ria, dengan lagu, muzik, tari menari, berpesta karaoke atau seumpamanya, itu semua hanyalah bersifat sementara, bahkan akibatnya akan bertambah-tambah parah.

Hanya masa sahaja yang akan menentukannya. Sudah menjadi fitrah manusia suka berhibur dengan kesenangan dunia seperti bersenang-senang dengan kemewahan, harta-benda, anak-pinak, bermain, makan minum, pakai dan sebagainya. Bahkan kehidupan dunia juga merupakan pentas permainan dan hiburan bagi manusia.

Firman Allah SWT yang bermaksud, "

Firman-Nya lagi yang bermaksud, "Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaa-Nya dan rahmat-Nya, bahawa Dia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki) isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikan-Nya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan.

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir." (Surah al-Ruum [030], ayat 21).

Dengan adanya ketenangan jiwa, akan memudahkan seseorang itu mengingati Allah SWT dan melakukan ibadah kepada-Nya kerana tujuan asal manusia itu diciptakan ialah untuk sentiasa menyembah Allah SWT.

Hal ini ditegaskan oleh Allah SWT dalam al-Quran yang bermaksud, "Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah dan beribadat kepada-Ku." (Surah adz-Dzaariyaat [051], ayat 56)

Orang bukan Islam itu lebih menyukai hiburan dunia yang bertapak semata-mata pada nafsu kerana dunia adalah matlamat hidup mereka seperti juga yang digambarkan oleh al-Quran yang bermaksud, "Dan tentulah mereka akan berkata pula: Tiadalah hidup yang lain selain hidup kita di dunia ini, dan tiadalah kita akan dibangkitkan semula sesudah kita mati." (Surah al-An'am [006], ayat 29).

Sifat hiburan yang mereka sukai itu bukan sahaja melalaikan dan mempersonakan, bahkan lebih banyak membawa kepada perkara-perkara maksiat dan mungkar yang terang-terang mementang kehendak hukum syarak. Apa yang menyedihkan, hiburan sedemikian turut menjadi ikutan dan sajian orang-orang Islam yang sepatutnya menolak segala unsur-unsur mungkar dan maksiat itu.

Sifat orang lalai

Mereka turut terkeliru dengan pujuk rayu orang-orang yang bukan Islam yang mempamerkan hiburan-hiburan palsu sebagai jalan untuk menenangkan jiwa. Namun ketenangan itu cuma seketika, selepas itu kesusahan akan datang kerana ia bertunjangkan fantasi, angan-angan dan khayalan semata-mata.

Sebagai orang Islam, kita hendaklah memahami jalan-jalan yang mesti diikuti dalam mencari hiburan. Al-Quran ada mengingatkan kita bahawa orang yang mengutamakan perkara-perkara yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan, yang menyesatkan dirinya dan menyesatkan orang lain akan mendapat azab yang menghinakan, sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud,

"Dan ada di antara manusia: orang yang memilih serta membelanjakan hartanya kepada cerita-cerita dan perkara-perkara hiburan yang melalaikan; yang berakibat menyesatkan (dirinya dan orang ramai) dari agama Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan; Dan ada pula orang yang menjadikan agama Allah itu sebagai ejek-ejekkan; merekalah orang-orang yang beroleh azab yang menghinakan. " (Surah Luqman [031], ayat 6)

Sifat suka kepada hiburan atau permainan yang melalaikan itu adalah antara paradigma orang bukan Islam.

Ini digambarkan oleh firman Allah SWT dalam tafsirnya, "(Orang-orang kafir itu adalah) orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai permainan dan gurau-senda (hiburan) yang melalaikan, dan mereka telah terpedaya dengan kehidupan dunia (segala kemewahannya dan kelazatannya).

Maka pada hari (kiamat) ini, Kami melupakan mereka sebagaimana mereka melupakan pertemuan mereka dengan hari ini, dan (sebagaimana) mereka selalu mengingkari ayat-ayat Kami." (Surah al-A'raaf [007], ayat 51)

Inilah persepsi yang difahami oleh sebahagian masyarakat sekarang, sedangkan maksud hiburan itu sendiri lebih luas daripada itu. Hiburan bermaksud mencari ketenangan jiwa, dari itu hanyalah hiburan sejati yang mampu mencapai maksud tersebut.

Mencari ketenangan hidup

Hiburan sejati ialah hiburan yang bertapak di hati. Ia boleh membawa hati yang tenang.

Syarat bagi ketenangan hati itu ialah dengan mengisi keperluan asasinya iaitu iman.

Firman Allah SWT yang bermaksud, “Orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikir kepada Allah.

Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram.” (Surah Ar-Ra'd [013], ayat 28)

Oleh itu orang yang beriman akan mendapat hiburan dengan cara berhubung dengan Allah dengan melaksanakan perintah, kewajipan, melakukan perkara-perkara yang disunatkan seperti zikir, puasa, sedekah dan lain-lain seumpamanya, berinteraksi dengan alam ciptaan Allah, dan menerima segala ketentuan daripada Allah SWT.

Apabila melaksanakan perintah Allah, mereka terhibur kerana merasakan perintah itu datang daripada kekasihnya. Kalau yang menyuruh itu kekasih, tidak ada yang disusahkan bahkan kegembiraan yang akhirnya membawa ketenangan.

Mereka rasa seronok dan terhibur dengan ibadah tersebut.

Orang mukmin juga rasa terhibur dengan warna kehidupan yang dicorakkan oleh Allah. Hatinya sentiasa bersangka baik dengan Allah, membuatkannya tidak pernah resah.

Apabila diberi nikmat mereka rasa terhibur, lalu bersyukur. Diberi kesusahan, mereka terhibur, lalu bersabar. Mereka yakin dengan firman Allah SWT yang bermaksud, “(Katakanlah wahai orang-orang yang beriman: “Agama Islam yang kami telah sebati dengannya ialah): Celupan Allah (yang mencorakkan seluruh kehidupan kami dengan corak Islam); dan siapakah yang lebih baik celupannya selain daripada Allah? (Kami tetap percayakan Allah) dan kepada-Nyalah kami beribadat.” (Surah Al-Baqarah [002], ayat 138)

Orang yang beriman juga akan terhibur apabila melihat alam ciptaan Allah SWT. Mereka merasa tenang, bahagia dan gembira melihat pantai, bukit bukau, langit, laut dan sebagainya.

Melihat, mendengar dan berfikir tentang keindahan itu sudah cukup bagi mereka merasai keindahan alam dan kebesaran pencipta-Nya. Sifat sedemikian merupakan sifat orang-orang yang bertaqwa iaitu orang yang berusaha memelihara dirinya daripada menyalahi hukum dan undang-undang Allah Ta‘ala.

Firman Allah SWT yang bermaksud, “Sesungguhnya pertukaran malam dan siang silih berganti, dan pada segala yang dijadikan oleh Allah di langit dan di bumi, ada tanda-tanda (yang menunjukkan undang-undang dan peraturan Allah) kepada kaum yang mahu bertaqwa.” (Surah Yunus [010]: 6)

Selain itu mereka ini dapat menghayati maksud sabda Rasulullah SAW yang maksudnya, “Sesungguhnya Allah itu indah. Dia suka keindahan.” (Hadis riwayat Muslim)

Islam tidak menolak hiburan dari luar selama hiburan luar itu boleh menyumbang dan menyuburkan lagi hiburan dalaman hati dengan syarat ia mematuhi syariat. Alunan ayat suci Al-Qur‘an, selawat yang memuji Nabi, lagu yang menyuburkan semangat jihad, puisi atau syair yang menghaluskan rasa kehambaan kepada Tuhan, pasti akan menyuburkan lagi iman mereka.

Firman Allah SWT yang tafsirnya, “Allah telah menurunkan sebaik-baik perkataan iaitu kitab suci Al-Qur‘an yang bersamaan isi kandungannya antara satu dengan yang lain (tentang benarnya dan indahnya), yang berulang-ulang (keterangannya, dengan berbagai cara); yang (oleh kerana mendengarnya atau membacanya) kulit badan orang-orang yang takut kepada Tuhan mereka menjadi seram; kemudian kulit badan mereka menjadi lembut serta tenang tenteram hati mereka menerima ajaran dan rahmat Allah.” (Surah Az-Zumar [039], ayat 23)

Firman-Nya lagi yang bermaksud, “Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifat- Nya) gementerlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah (bertawakal) .” (Surah Al-Anfaal [008], ayat 2)

Dan firmanNya lagi yang tafsirnya, “Iaitu orang-orang yang apabila disebut nama Allah, gerun gementarlah hati mereka, dan orang-orang yang sabar terhadap kesusahan yang menimpa mereka, dan orang-orang yang mendirikan sembahyang, serta orang-orang yang mendermakan sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepadanya.” (Surah Al-Hajj [022], ayat 35)

Semua ibadat jika dilaksanakan dengan penuh perhatian, pasti akan memberi ketenangan jiwa, lihat sahaja ibadat sembahyang, sekalipun merupakan suatu kewajipan orang Islam, ia juga suatu hiburan yang kekal yang menjadikan hati orang yang beriman dan bertaqwa itu terhibur dengan sembahyang kerana mereka terasa sedang berbisik-bisik, bermesra, mengadu dan merintih dengan kekasih hatinya iaitu Allah Subhanahu wa Ta‘ala.

Hal ini telah dijelaskan oleh Rasulullah SAW bahawa dengan sembahyang, hati orang beriman dan bertaqwa sudah terhibur, Baginda bersabda yang maksudnya, “Di antara kesenangan dunia yang aku sukai ialah wanita, wangi-wangian dan penenang hatiku adalah sembahyang.” (Hadis riwayat Al-Nasa‘ei)

Semoga kita sentiasa menjaga iman dan rahmat Allah SWT adalah hampir kepada mereka yang sentiasa berserah diri kepada-Nya. Amiin.

SETELAH MENYERANG DS WAN AZIZAH, SIMPATI TERHADAP EZAM SESUMPAH BERTAMBAH ?

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: WFAUZDIN NS

APABILA anda membaca tulisan seorang sahabat di sini, anda pasti dapat merasakan betapa Ezam raja sesumpah kini semakin mendapat perhatian di mana semakin ramai yang bersimpati dengan anak muda yang kecewa ini.

Kebanyakan yang bersimpati dengan raja sesumpah ini adalah datangnya dari teman-teman rapat beliau sendiri dan perasaan simpati itu bertambah mendalam semenjak raja sesumpah telah `mengadu nasib' bondanya. Anak emak tersayang lah katakan.

Keberanian dan sikap juang yang dikatakan ada pada raja sesumpah akhirnya teruji apabila raja sesumpah terpaksa mengheret nama orang tuanya yang tidak tahu apa-apa itu.

Kalau di zaman kita kanak-kanak dulu, sesiapa yag bergaduh sesama kita kemudiannya balik rumah mengadu dengan mak ayah, sudah pasti kena pulau oleh rakan-rakan. Tetapi, raja sesumpah bukan budak-budak lagi.

Kesihan kita dengan nasib mak ayah beliau yang tidak semena-mena dikaitkan untuk membela anaknya yang semua tahu `pencacai' nombor wahid Najib sekarang ini.

Kita tidak boleh salahkan Ezam sesumpah kerana beliau kini benar-benar kecewa akibat mainan politiknya sering tidak menjadi. Semenjak beliau melangkah dan melutut depan Umno, beliau masih gagal menunjukkan kehebatannya seperti sewaktu beliau berada di dalam saf perjuangan rakyat.

Jika ada yang terliur dengan kata-kata Ezam sesumpah hanyalah beberapa pemimpin dari PKR yang `lapar' dan kemaruk untuk melompat keluar parti. Berapa ratus atau ribu orang dari PKR yang berjaya dibawa oleh raja sesumpah untuk mengkhianati DS Anwar?

Semakin raja sesumpah mencaci dan memburukkan DS Anwar dan keluarganya, semakin terserlah keaiban Saiful Bukhari pemuda lembut yang dipercayai sangat oleh Ezam sesumpah itu. Adakah Ezam sesumpah akan sedar?

Tidak, beliau tidak akan sedar kerana "terlajak perahu boleh diundur, terlajak perbuatan dan kata, buruk padahnya". Kesihan bonda Ezam.

Pemimpin Umno gelisah muncul matawang syariah

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: Wartawan Kita

KOTA BHARU, 15 Ogos: Usaha kerajaan Kelantan mengembalikan umat Islam kepada matawang syariah ternyata tidak mendapat sokongan pemimpin-pemimpin Umno, biar pun mereka tahu wang kertas tidak ada nilainya.

Malah wang kertas yang dipolopori sistem kapitalis terdedah kepada spekulasi kerana amalan riba yang dipertahankan.

Namun mengapa pemimpin Umno begitu gelisah dengan kemunculan kembali matawang syariah. Ini secara tidak langsung menggambarkan tidak berputik di jiwa mereka untuk mengagungkan kembali ketamadun Islam.

Bekas pensyarah kanan UIAM, Dr Muhammad Fadzli Hassan berkata, sepatutnya umat Islam perlu menyokong membebaskan diri mereka dari belenggu riba.

”Lemahnya umat Islam kerana ekonomi mereka diperintah oleh kuasa besar yang mempertahankan sistem kapitalis.

”Usaha Kelantan menghidupkan kembali matawang syariah dengan memperkenalkan dinar dan dirham merupakan perjuangan umat Islam sejagat, namun hanya di Kelantan sahaja sanggup melaksananya,” katanya di sini.

Pelancaran matawang syariah Dinar dan Dirham Kelantan pada Khamis lalu mendapat kritikan pemimpin-pemimpin Umno termasuk presidennya, Datuk Seri Najib Razak.

Perdana Menteri dilaporkan meminta Bank Negara Malaysia mengkaji dari sudut perundangan berhubung penggunaan matawang syariah dinar dan dirham di Kelantan.

Pengerusi Perhubungan Umno Kelantan, Datuk Seri Mustapa Mohamed pula mendakwa apa yang dilakukan Kelantan hanyalah bertujuan politik semata-mata dan bagi meraih simpati rakyat.

"Ini tindakan politik dan untuk mendapatkan sokongan politik. Nanti kerajaan pusat dikatakan tidak Islamik. Ini jelas untuk mengasak kerajaan pusat dan perkara ini amatlah mendukacitakan kami," kata Mustapa.

Manakala Ketua Umno Bahagian Bachok, Datuk Dr Awang Adek Hussin dilaporkan berkata, kerajaan negeri tidak mempunyai peruntukan undang-undang untuk mengeluarkan matawang.

Matawang syariah Dinar dan Dirham Kelantan boleh digunakan bagi pembayaran gaji, bayaran zakat, mas kahwin dan perniagaan.

Dr Muhammad Fadzli berkata, kenyataan pemimpin Islam di negara ini begitu mengecewakan kerana mereka tiada kesungguhan untuk melihat tamadun Islam kembali menguasai dunia.

”Sebab itulah matawang dinar dan dirham disokong dan ia menjadi kebanggaan umat Islam sedunia. Sememang Umno tidak suka kerja-kerja Islam sebegini,” katanya yang anggota Exco kerajaan Kelantan.

Seorang bekas pegawai kanan kerajaan berkata, dari segi politik nampak ada kecederungan terutamanya golongan cerdik pandai untuk kembali kepada ketamadunan Islam.

Ekoran itu katanya, ada perbahasan pro dan kontra terhadap pengenalan matawang syariah yang dilaksanakan di Kelantan.

”Yang kontra merupakan mereka yang tidak yakin dengan keupayaan sistem kewangan Islam. Mereka dibelenggu dengan pengaruh sistem riba kapitalis, walaupun ada kuasa tetapi tidak ada polical will.

”Kelantan boleh teruskan sehingga dapat menaikkan imej Islam. Dan diharap kurangkan gimik dalam semua aspek,” katanya ketika dihubungi di sini.

Sementara itu, anggota Exco kerajaan negeri Datuk Husam Musa menjelaskan dinar dan dirham yang dilancarkan bukan dianggap sebagai matawang bagi menggantikan wang yang ada sekarang.

Katanya, emas dan perak berkenaan tidak pernah diumumkan sebagai matawang.
"Kita tidak pernah kata sebagai matawang. Tapi dari segi syariah, ia memang boleh dianggap sebagai matawang," katanya di sini.

Menurutnya dinar dan dirham tersebut sebenarnya digunakan untuk pertukaran barangan.

"Ini kerana di mana-mana negara pun, pertukaran barang dibenarkan. Kalau kedua-dua pihak bersetuju, dia bolehlah guna dinar dan dirham untuk tukar dengan barangan," katanya.

Husam berkata, semua orang tahu kerajaan negeri tidak kuasa untuk mengeluarkan matawang sendiri.

Harakahdaily/-

PAS terajui realisasi ke Putrajaya

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: Mohd Ali Hashim

BUKIT MERTAJAM, 15 Ogos: PAS akan menerajui dan merealisasikan aspirasi serta cita-cita besar presiden dan parti untuk menjadikan langkah ke Putrajaya sebagai satu realiti dan bukannya dongengan semata-mata.

Demikian dinyatakan oleh Naib Presiden PAS, Salahuddin Ayub semasa menyampaikan ucapan pada Munaqasyah Ucapan Dasar Presiden anjuran Lanjah Penerangan PAS Pulau Pinang di Yayasan An-Nadhoh, Penanti, pagi tadi.

Beliau juga berkata, dalam era globalisasi kini PAS harus dilihat sebagai sebuah parti yang jelas sedang menuju ke arah perjuangan universal yang memperjuangkan keadilan untuk semua.

"Waktu ini adalah masa untuk kita membuktikan bahawa PAS semakin penting dan mampu untuk menjadi sebuah parti yang proaktif, progresif serta tidak berfikiran konvensional.

"Masyarakat juga sedang melihat dan bertanya apakah PAS serius dan mampu untuk merealisasikan cita-cita besar ini," katanya.

Salahuddin yang juga merupakan Ahli Parlimen Kubang Kerian berkata, PAS bukan lagi sebuah parti kecil yang bersifat kedaerahan atau kenegerian.

Sebaliknya, semua ahli PAS harus mengubah persepsi masyarakat bagi melihat parti itu sebagai sebuah kuasa yang mampu untuk memberi pembelaan kepada rakyat dalam skop yang lebih luas dan positif.

Tambahnya lagi, PAS harus memandang ke belakang sebagai sempadan dan melihat perjuangan serta perit jerih pemimpin yang lalu bagi membina sebuah perjuangan yang sekarang ini telah berjaya melayari bahtera untuk menuju ke Putrajaya.

Sehubungan itu, katanya maka ahli PAS harus menjadikan gerakan Islam yang selama ini menjadi teras perjuangan digarap dan berhadapan dengan rakyat untuk membawa negara ini ke mercu jaya yang menjadikan PAS sebagai sebuah parti yang disegani bersama dengan rakan-rakan seperti PKR dan DAP dalam Pakatan Rakyat.

Harakahdaily/-

Keajaiban sedekah, terjemahan Quran terbaik dan diabetis yang terabai

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: Ahmad Lutfi Othman

Ramadan terbukti bulan keberkatan yang melimpah ruah. Dorongan untuk melakukan kebaikan begitu mudah diikuti. Masjid dan surau penuh bercahaya. Iktikaf dilazimi.

Kemanisan beribadah benar-benar dikecapi. Lidah basah dengan zikir. Al-Quran dibaca penuh penghayatan dan ditekuni maknanya. Ramai menempah kitab terjemahan al-Quran sejak Syaaban lagi.

Seorang sahabat dari Johor mengirim SMS: "Akhi, mahu kita berlumba khatam Quran?" Saya tahu dia sekadar mengingatkan suatu amalan mulia.

"Apa azam anta?" tanya saya."3 kali (khatam)," balasnya. Jangan lupa al-Kahfi Sebelum ini pun, hampir setiap subuh Jumaat, SMSnya tidak pernah absen: "Lutfi, jangan lupa Al-Kahfi."

Ramadan turut memancarkan keunggulan bersedekah. Berlumba-lumba masyarakat menyumbang untuk juadah berbuka, terutama di masjid.

Seorang rakan memberitahu senarai penyumbang berbuka sepanjang Ramadan di masjid dekat rumahnya sudah penuh sejak hari pertama puasa lagi.

Apabila saya minta rakan sekerja bertanyakan sebuah masjid dekat pusat bandaraya yang menjadi tumpuan ramai berbaris panjang mendapat bubur lambuk, katanya, "tiada peluang kita menyumbang sebab sudah ada penaja sepanjang Ramadan".

Maksud hadis Nabi: "Sesiapa yang memberi makan untuk orang berbuka puasa, maka baginya pahala orang berpuasa."

Dalam pada itu, solat tarawih masjid-masjid di Selangor khabarnya meriah sekali. Fenomena ini nampak terserlah selepas Pakatan Rakyat memerintah. "Macam solat Jumaat, siap kena ada sukarelawan bagi memudahkan parking," tambah rakan tadi.

"Kita berdoa moga dapat istiqamah sampai malam Aidilfitri nanti. Tak sedap juga kalau hanya bersemangat di awal puasa sahaja," ujarnya lagi.

Gandaan pahala sedekah

Sememangnya gandaan pahala sedekah dan menderma di hari-hari biasa - apatah lagi di bulan Ramadan - dipamerkan dalam banyak hadis Rasulullah s.a.w.

Antaranya: "Sesungguhnya Allah Taala menggandakan di kalangan kamu (pahala derma) sebiji kurma atau sesuap makanan, sebagaimana digandakan di kalangan kamu ternakan anak kuda atau anak unta, sehingga derma itu menjadi sebesar gunung Uhud." Dan dalam hadis riwayat Ahmad, maksudnya: "Tidak akan berkurangan duit orang yang bersedekah."

Di sini saya nukilkan kembali kisah tentang keajaiban sedekah, yang dipetik dari buku Ajaibnya Sedekah: Semakin Bersedekah Semakin Kaya, terbitan PTS. Moga-moga kita beroleh manfaat bersama.

Kisah teladan cukup bermanfaat

Sebaik pulang dari rumah Nabi, Ali bin Abu Talib menemui isteri tercintanya, Fatimah az-Zahra dan bertanya: "Wahai wanita mulia, adakah kamu mempunyai manakan untuk suamimu?"

Fatimah menjawab: "Demi Allah, saya tidak mempunyai makana sedikit pun. Tetapi ini ada enam dirham yang saya terima daripada Salman sebagai upah memintal. Saya mahu belikan makanan untuk Hassan dan Husain." Ali berkata: "Biar saya sahaja yang pergi membeli makanan."

Fatimah segera menyerahkan enam dirham itu kepada suaminya. Ali keluar lagi bagi membeli makanan. Di tengah jalan, Ali bertemu seorang lelaki yang berkata: "Siapa yang mahu memberikan pinjaman kepada Tuhan yang maha pengasih dan selalu menepati janji?"

Tanpa berfikir panjang, Ali menyerahkan semua wangnya sebanyak enam dirham. Lalu dia pulang dengan tangan kosong. Fatimah, yang melihat suaminya pulang tanpa membawa makanan, menangis. Ali pun bertanya: "Wahai Fatimah mengapa kamu menangis?"

"Wahai suamiku, kamu pulang tanpa membawa apa-apa," kata Fatimah. Ali menjawab: "Aku meminjamkan wang itu kepada Allah."

Fatimah berkata: "Sekiranya begitu, saya menyokong tindakanmu." Ali kemudian keluar rumah lagi dan berniat hendak menemui Nabi s.a.w. Di tengah jalan seorang Arab Badwi yang sedang menuntun seekor unta menghampirinya, dan berkata: "Wahai Aba-al Hassan, belilah unta ini."

Ali berkata: "Saya tidak mempunyai wang." "Kamu boleh membayarnya pada bila-bila masa," kata Badwi itu. "Berapa harganya?" tanya Ali. "Tidak mahal, 100 dirham sahaja."

"Baiklah, saya beli," kata Ali yang kemudian meneruskan perjalanannya menuntun unta. Baru beberapa langkah Ali berjalan, seorang Badwi lain menghampirinya dan bertanya: "Hai Abu Hassan, adakah kamu hendak menjual unta ini?" "Ya," jawab Ali.

"Berapa?" Tanya Badwi itu. "300 dirham," jawab Ali.

"Baiklah saya beli," kata Badwi itu dan terus memberikan wang RM300 dirham kepada Ali.

Ali segera pulang ke rumah kerana hendak menceritakan peristiwa itu kepada Fatimah. Setibanya di rumah, Fatimah bertanya: "Apa yang kamu bawa itu wahai Abu Hassan?" "Wahai Fatimah, saya membeli seekor unta dengan harga 10 dirham, kemudian saya menjualnya dengan harga RM300 dirham," jawab Ali.

Seterusnya Ali pergi menemui Nabi s.a.w. di masjid. Melihat Ali sampai di masjid, Nabi tersenyum dan berkata: "Wahai Abu Hassan, adakah kamu mahu bercerita ataupun biarkan saya sahaja yang bercerita?"

"Kamu sahaja yang bercerita, wahai Rasulullah," kata Ali. "Hai Abu Hassan, tahukah kamu siapa orang Badwi yang menjual unta dan Badwi yang membeli unta daripada kamu tadi?" Ali menggeleng: "Tidak, Allah dan rasul-Nya yang lebih tahu."

Nabi menjelaskan: "Berbahagialah kamu. Kamu meminjamkan enam dirham kepada Allah. Allah memberikan kembali kepadamu 300 dirham. Setiap satu dirham mendapat ganti 50 dirham. Orang Badwi yang pertama menemuimu itu adalah malaikat Jibrail dan yang kedua adalah malaikat Mikail."

II. TERJEMAHAN AL-QURAN TERBAIK DAN PENJAGAAN KESIHATAN

Terjemahan al-Quran yang dekat di hati saya sehingga kini masih Pimpinan Ar-Rahman, terbitan Darul Fikir yang diusahakan oleh Jakim. Versi jawinya, memang tebal, lebih 1,500 halaman, tetapi cukup memikat dan mengesankan sekali.

Saya rasa ia mungkin terjemahan terbaik dalam bahasa Melayu. Kitab besar ini diusahakan (diterjemah serta diberi penjelasan) oleh Sheikh Abdullah bin Muhammad Basmeih, yang dimulakan oleh Ustaz Faisal Othman, dan disemak dan disahkan oleh Dato' Muhammad Npor Ibrahim, bekas Mufti Kerajaan Negeri Kelantan. Cetakan pertamanya pada tahun 1968.

(Saya kira alangkah elok jika pihak penerbit dapat mengemaskinikan bentuk kitab ini, terutama dalam edisi rumi, yang lebih mesra pembaca. Untuk edisi jawi, rasanya sudah cantik. Kitab ini sepatutnya dimiliki oleh setiap rumah Muslim).

Bagaimanapun, untuk menghadiahkan kepada rakan-rakan sempena Ramadan saya berhasrat mencari yang lebih nipis dan ringan. Anak saya menunjukkan kitab terjemahan yang nampak menarik, terbitan Al-Hidayah House of Quran.

Penerbit berjaya

Pejabat penerbitnya dekat Batu Caves, berhampiran PTS juga. Saya pernah berurusan dengan pemiliknya, Kamaluddin Ibrahim, lama dahulu semasa saya aktif menerbitkan buku-buku politik dari rumah di Selayang Baru. Melihat senarai buku-buku best seller syarikatnya, ternyata beliau kini seorang penerbit yang cukup berjaya.

Lama tidak berjumpa dengannya. Namun dalam pertemuan Rabu lalu, kami lebih banyak bercerita soal kesihatan. Tentu sahaja hal pembedahan pintasan jantung saya dan perkembangan pemulihannya.

Kelihatan Kamal begitu berminat. Rupanya beliau mengikuti perkembangan saya melalui Harakah. Dia mencadangkan agar Harakah memperuntukan kolum khusus untuk kesihatan. Katanya, orang Melayu khususnya harus didedahkan dengan ilmu berkaitan penjagaan kesihatan, terutama sekali mengenai pemakanan yang sihat.

Saya segera teringat nasihat seorang ibu tua dari Surabaya, Indonesia, semasa menemani anak sulungnya menjalani rawatan angioplasti di sebuah pusat perubatan dekat KLCC.Ketika itu saya terbaring di katil, juga menunggu giliran masuk ke bilik bedah.

"Yang penting kena jaga ini," kata ibu peramah itu kepada isteri saya, sambil melekapkan jarinya ke mulut.

Jahatnya mulut

"Jahat ini.jahatnya mulut, di sinilah bermulanya bermacam-macam penyakit," tambahnya. Berdasarkan bual bicaranya, jelas dia mempunyai kefahaman yang tinggi terhadap penjagaan kesihatan. "Selain jaga mulut, exercise juga penting, malah amat penting," pesannya lagi.

Sepanjang menunggu - dilihat daripada riak dan geraknya di hadapan katil saya, beliau pasti gementar dan cemas - ibu tadi tidak henti-henti berdoa, menurut amalan agamanya, rasanya Kristian, dalam bahasa Melayu yang fasih. Anak lelakinya tersumbat hampir 100 peratus pada empat saluran darah ke jantung.

Sebaik anaknya disorong keluar, saya pula masuk, dan 30 minit kemudian, saya dimaklumkan bahawa operasi angioplasti ketiga saya itu gagal dan perlu "by-pass".

Semasa mengucapkan selamat tinggal kerana dia dan keluarganya harus bergegas balik ke Surabaya, ibu yang sudah kembali berwajah ceria itu berkata sambil tersenyum: "Moga ketemu lagi.tapi jangan di sini, ya."

Saya bersetuju apabila Kamal menyatakan budaya pemakanan orang Melayu perlu diperbetulkan. Katanya, lihat saja berapa ramai anak Melayu kini yang mengalami obesiti. "Ramai orang kita bukan saja gemuk, malah terlalu gemuk. Dan ia sudah satu keadaan yang biasa kita tengok di mana-mana."

"Apa tidaknya, pagi nasi lemak dengan ayam, tengahari nasi dengan ayam, malam nasi goreng dengan ayam. Di restoran pula order teh tarik gelas besar, dan kedai-kedai makan berlumba-lumba menawarkan jus gelas paling besar," tambahnya.

Kolum kesihatan dalam Harakah

Bukan Kamal seorang, ramai kawan-kawan lain juga, selain pembaca dari merata tempat, memberi cadangan agar Harakah memperkenalkan kolum khas tentang kesihatan. Media lain sudah ke hadapan, malah ada akhbar yang dicari kerana ruangan kesihatannya yang menarik dan begitu bermanfaat untuk panduan seharian.

"Maaf cakap, saya perhatikan ramai juga aktivis PAS, termasuk yang muda-muda nampak terlebih berat," telefon seorang yang menggelarkan dirinya Makcik Kedah, dari Gombak.

"Bersenam dan jagalah makan sikit, bukankah perjuangan kita masih panjang," tambahnya. Saya sekadar dapat mengiyakan, sambil dalam diam berazam untuk membuang segala tabiat buruk terutama berkaitan dengan pemakanan.

Kita terpaksa akur bahawa gejala penyakit kronik seperti diabetis, darah tinggi, kanser, kadar kolestrol yang tinggi dan serangan jantung tidak lagi mengenal usia dan profil pesakit.

Kalau dahulu sebahagian penyakit itu dikatakan hanya menyerang "orang kaya" dan berumur 40 tahun ke atas, tetapi tidak lagi sekarang. Data pada tahun 2007 menunjukkan lebih 3 juta rakyat Malaysia mempunyai kadar kolestrol yang tinggi.

Jangan ambil mudah diabetis

Strok boleh melumpuhkan anak-anak muda di bawah 30 tahun. Diabetis pula semakin "kejam" apabila anak-anak yang belum bersekolah pun tidak lagi selamat. Lima tahun lalu, dianggarkan 8 peratus penduduk Malaysia menghidap kencing manis dan tinjauan di hospital-hospital seluruh negara mendapati hanya 10.5 peratus pesakit diabetik berada dalam keadaan "under control". Seorang daripada 3 pesakit tidak menerima rawatan yang sepatutnya.

Sepanjang 20 tahun menghidap diabetik, selalunya semasa berjumpa doktor, saya selalunya akan ditanya soalan wajib, "jaga tak makan?"

Tersipu-sipu saya membalas perlahan, "jaga sikit-sikit."Mendengar alasan itu, doktor cepat membidas, "tak ada jaga sikit-sikit, itu tandanya awak tak jaga makan."

Mengenali rakan-rakan yang turut menderita penyakit sama, saya perhatikan majoriti daripadanya bukan "pantang makan" tetapi "pantang tengok!"

Ramai lagi yang langsung tidak mengetahui kaedah merawat diabetis. Meskipun kesannya cukup buruk, seperti kerosakan serius pada saraf, buta mata, dipotong kaki, kegagalan buah pinggang, tersumbat arteri, mereka - termasuk saya - mengambil mudah sehinggalah petaka benar-benar terjadi!

NOTA: Sumbangan untuk golongan yang memerlukan di bulan Ramadan ini boleh disalurkan kepada akaun Maybank 564025400533 (atas nama Parti Islam Semalaysia), yang diselenggarakan oleh Dewan Muslimat PAS Pusat dan Bilik Berita Harakah.

Harakahdaily/-

Maruah peneroka bukan RM350

6 Ramadhan 1431 H
http:episodeperjuangan.blogspot.com

1. Setelah masyarakat peneroka bangkit menuntut hak yang diperah oleh Felda selama ini sehingga peneroka bukan sahaja berani membawa kes tuntutan mereka ke mahkamah , bahkan mereka telah menang beberapa kes tuntutan terhadap Felda seperti di Felda Kemahang.

2. Felda juga berdepan dengan tuntutan hak RM 80 juta oleh pihak peneroka Felda di Moakil Labis . Saya mendapat maklumat akan ada beberapa daerah lagi selepas ini , peneroka Felda akan menfailkan tuntutan hak mereka setelah sekian lama keringat mereka diperah secara salah oleh pihak Felda.

3. Hak penempatan generasi kedua Felda mari belum diurus dan diselesaikan dengan baik termasuk layanan wajar belum diberikan kepada peneroka yang tidak menyerahkan pengurusan tanam semula ladang sawit mereka kepada Felda .

Peneroka yang tanam sendiri ladang mereka [ kerana tidak mahu lagi membelenggu diri dengan hutang baru setelah hutang lama memakan masa berpuluh tahun untuk diselesaikan ] seperti dianak tirikan .

4. Sejak sekian lama Felda berniaga dan membuat untung ratusan juta ringgit di atas keringat peneroka yang membanting tulang di ladang - ladang mereka tanpa mereka pula mendapat pulangan yang sewajarnya , malah hidup dibelenggu hutang yang dipaksa oleh Felda ke atas mereka , kini menyaksikan kebangkitan peneroka Felda dan generasi keduanya .

5. Gusar terhadap perkembangan ini , kerajaan pimpinan YAB Datuk Seri Najib Tun Abdul Razak mengisytiharkan penganugerahan "gula - gula" raya sebanyak RM 350 kepada peneroka yang bersama Felda dan RM 150 kepada peneroka yang tidak bersama Felda .

6. Inilah kali pertama sebagai generasi kedua Felda setelah menetap di Felda sejak tahun 1979 saya mendengar ada 2 kategori peneroka iaitu peneroka yang bersama Felda dan peneroka yang tidak bersama Felda .

Sebahagian peneroka menjadi anak emas mereka lalu dapat gula - gula besar bernilai RM 350 dan peneroka yang menjadi anak tiri mereka hanya mendapat gula - gula kecil bernilai RM 150 .

7. Sampai bila mereka mahu membiarkan peneroka - peneroka ini "rongak gigi" memakan gula - gula setiap kali menjelang musim dekat pilihanraya . Peneroka di alam "kanak -kanak" dulu bolehlah disuakan gula - gula agar mereka berhenti menangis dan menjerit . Kini peneroka sudah dewasa dan matang .

Mereka mula nampak hak mereka yang diragut malah menyedari bahawa hak mereka tidak sekadar berjumlah RM 350 atau RM 150 .

8. Saya menganggap pemberian gula - gula ini bukan hadiah Felda atau kerajaan sempenan hariraya tetapi satu penghinaan Felda atau kerajaan kepada rakyat menjelang hari raya dan pilihanraya .

9. RM 350 erti tidak sampai RM 1 satu hari untuk tempoh setahun . Bagaimana untuk sekian lama tempoh peneroka ditindas dan dinafikan hak mereka ?

Hari ini , anak - anak kita nak pergi ke sekolah , kalau hanya diberi RM 0.50 akan membuatkan si anak bermasam muka , kerana memikirkan apalah yang boleh dibeli olehnya dengan wang sebanyak RM 0.50 sehari kecuali air masak sejuk .

10. Kali ini Felda pula cuba membuatkan penerokanya bermasam muka dengan gula - gula bernilai RM 350 yang entah untuk tempoh berapa tahun ?

Peneroka sendiri tentunya tahu berapa nilai maruah mereka , malah saya yakin peneroka juga tahu bagaimana mahu mempertahankan maruah mereka . Apa yang pasti , Maruah peneroka Felda bukan sekadar RM 350.

Harakahdaily/-

Umno Selangor semakin murah

6 Ramadhan 1431 H
Oleh: Roslan SMS

Isu Umno mahu mempolitikkan masjid di bulan Ramadhan ini terus hangat. Siang tadi saya menerima panggilan bertalu-talu dari berbagai pihak menyatakan bantahan terhadap cadangan Umno Selangor untuk mengadakan majlis berbuka bersama PM (yang juga Pengerusi Badan Perhubungan Umno Selangor) di Masjid Nurul Ehsan, Kg Medan, Petaling Jaya.

Malah petang tadi saya telah menemani Pesuruhjaya PAS Selangor Dato Dr Hasan Ali bersama Setiausaha Perhubungan PAS Selangor, Sdr Khairuddin Othman bertemu dengan Dato' Menteri Besar di rumah beliau bagi melahirkan kebimbangan PAS Selangor terhadap apa yang berlaku.

Sedang kami berada di rumah MB berbagai pihak bertandang ke masjid berkenaan termasuklah kontraktor yang mahu memasang khemah tetapi dihalang oleh pihak pimpinan masjid. Pimpinan Umno Selangor turut berada di masjid kononnya untuk berunding.

Tanpa segan-silu mereka mengguna dan menjual berbagai nama untuk melanggar masuk mengguna masjid, termasuklah nama MB, EXCO Agama malah nama istana pun turut dibabitkan.

Mujurlah pihak pimpinan masjid menghadapi isu ini dengan tenang dan membenarkan kami dan MB merundingkan suatu penyelesaian terbaik demi mengelak sebarang kejadian yang tidak diingini.

Hakikatnya Umno Selangor mahu guna masjid. Surat permohonan atas nama parti itu diserahkan kepada Nazir masjid. Pihak masjid keranan menjunjung titah Tuanku Sultan telah menolak permohonan itu kerana masjid tidak boleh digunakan bagi tujuan politik.

Itu bukan arahan MB atau EXCO Agama, itu perintah Tuanku sendiri. Jangankan Umno, PAS dan PKR pun tidak pernah membuat sebarang permohonan begitu untuk guna masjid di Selangor ini!

Saya masih ingat semasa Muktamar Tahunan PAS di Shah Alam tahun lalu, Pengarah JAIS mentah-mentah menolak permohonan bagi membenarkan YAB Mursyidul Am dan YB Presiden PAS berkhutbah dimana-mana masjid di Selangor. Lalu apa istimewanya Umno yang merupakan parti pembangkang di Selangor ini?

Kalau pusat-pusat, kemudahan dan bangunan milik kerajaan Persekutuan, pimpinan kerajaan negeri diharamkan menjejak kaki, apa pula istimewa Umno di pusat-pusat, kemudahan dan bangunan milik negeri.

Saya difahamkan apabila ditolak oleh Nazir, maka Umno Selangor mengguna apa sahaja talian hayat yang tinggal pada mereka, walaupun tanpa mengiku peraturan untuk memastikan agenda mereka itu dapat diteruskan juga. Surat Umno ditukar dengan surat dari Pejabat PM dan kali ini diserah terus kepada JAIS.

Apakah mereka ini sudah hilang pertimbangan sehingga menjadi jahil dan buta peraturan. Mengapa dari awal tidak buat permohonan rasmi?

Jika PM mahu turun sepatuntnya Pejabat PM menghubungi Pejabat MB, tidakkah itu sopan dan mengikut saluran namanya? Kenapa perlu digunakan surat berkepala Umno, ditandatangani oleh SU Kerja Umno Negeri dialamatkan kepada Nazir.beginikah cara Umno mengurus diri mereka?

Akhirnya setelah berunding, kata putusnya pihak negeri memberikan laluan tetapi bersyarat. Antaranya tiada sepanduk dan bendera Umno dibenar dikibarkan, tiada ucapan politik, semua pimpinan setempat termasuklah ahli parlimen, ADUN, ahli majlis dan lain-lain mesti diundang dan paling penting sekali majlis itu nanti mesti dianjurkan oleh pihak JAIS dan bukan parti politik.

Saya mendengar sendiri arahan yang diberi oleh Dato MB kepada Dato Setiausaha Kerajaan Negeri melalui telefon. Kemudiannya Dato Hasan menghubungi Nazor masjid memberikan arahan yang sama, kata Dato Hasan yang dibenar memberi ucapan adalah Nazir dan PM.

Malah apabila saya bertanya kepada Dato MB, bagaimana jika Noh Omar berucap, bagaimana jika Ezam Md Nor berucap? Kata Tan Sri mereka tiada tauliah, tidak boleh, jika bercakap juga kita tangkap!

Walaupun berat kita terima keputusan negeri, tetapi kita wajib memastikan yang pihak pemohon mematuhi semua peraturan yang disebutkan di atas.

Kepada ahli kariah Masjid Nurul Ehsan, raikanlah mereka tetapi berwaspada jika ada pihak-pihak lain selain yang dibenarkan itu berucap,ambil tindakan.

Harakahdaily/-

Polis lempar kasut kepada KM Kashmir

6 Ramadhan 1431 H

Ketua Menteri Jammu dan Kashmir Omar Abdullah tidak menjangka seorang pegawai kanan polis akan melempar kasut kepadanya sewaktu perhimpunan hari kemerdekaan India di Srinagar.

Seorang penolong sub-inspektor membaling kasut kepada Omar, di Srinagar, ibu negeri Jammu dan Kashmir, semasa perbarisan hari kemerdekaan ke-64 di stadium Bakshi hari ini.

Kasut itu dilaporkan tidak mengenai Omar dan polis itu terus ditahan oleh pegawai keselamatan ketua menteri, lapor saluran televisyen India.

"Saya tidak kecewa jika seorang individu membuat bantahan. Kenyataannya bahawa dia baling kasut dan bukan batu menjelaskan semuanya," kata Omar, 40, laporan saluran tempatan.

Lembah Kashmir yang indah telah dirosakkan oleh rusuhan politik yang teruk dalam beberapa bulan ini berikutan para perusuh yang marah beralih kepada melontar batu di banyak bahagian di bandar raya.

Lebih 50 orang, kebanyakannya remaja, mati di Kashmir sejak dua bulan lalu berikutan ketegangan yang memuncak dengan keganasan pro kemerdekaan menggegarkan wilayah itu.

Insiden itu berlaku hanya beberapa hari selepas Presiden Pakistan Asif Ali Zardari mengalami keadaan yang sama semasa berucap dalam perhimpunan umum di London.

Sekarang, di tanah air, Omar menambah kepada satu lagi senarai mangsa yang termasuk Menteri Dalam Negeri India P. Chidambaram, yang hampir terkena balingan kasut daripada seorang wartawan di New Delhi.

Di Srinagar, sambutan perayaan itu sekali lagi dicemari dengan beberapa protes jalanan yang melaung-laungkan slogan anti-India.

Sebelum itu, di ibu negara, Perdana Menteri Manmohan Singh dalam ucapannya kepada penduduk negara itu berkata Kashmir merupakan sebahagian daripada India dan kerajaannya bersedia untuk berbincang dengan setiap individu atau kumpulan yang tidak menyokong keganasan.

"Kashmir adalah bahagian India yang penting. Dalam lingkungan rangka kerja ini, kami bersedia untuk bergerak ke depan dalam sebarang perbincangan yang akan meningkatkan perkongsian manusia biasa dalam urus tadbir dan juga meningkatkan kebajikan mereka," kata Manmohan.

Malaysiakini/-

Remaja dakwa dipukul polis sebelum disaman

6 Ramadhan 1431 H

Seorang remaja lelaki mendakwa patah pergelangan tangan kanan dan jari kelingking selepas dibelasah empat anggota polis, sebelum disaman atas kesalahan lalu lintas, di sebuah stesen minyak di Jalan Kuala Kedah dekat sini, lewat malam Rabu lepas.

Mohd Asri Ismail, 18, berkata dalam kejadian yang berlaku kira-kira jam 12.30 malam itu, dia sedang mengisi minyak sebelum dihampiri empat lelaki berkenaan yang tiba-tiba bertindak memukul kepalanya.

"Saya tidak sempat bertanya kesalahan yang saya lakukan kerana mereka terus memukul saya di kepala menggunakan topi keledar. Saya cuba mengelak dengan menahan tangan kanan di kepala supaya kepala tidak cedera.

"Saya langsung tidak menyedari dari mana mereka mengekori saya," katanya ketika ditemui pemberita di rumahnya di Alor Star hari ini.

Beliau berkata selepas dibelasah, barulah tiga saman dikeluarkan kepadanya kerana melanggar lampu merah, tiada lesen memandu dan peralatan motosikal yang ditunggangnya tidak lengkap.

Berikutan kejadian itu, Mohd Asri telah membuat laporan di Ibu Pejabat Polis Daerah Kota Setar.

Bapanya, Ismail Ali, 52, berkata dia tidak kisah jika anaknya disaman kerana Mohd Asri mungkin melakukan kesalahan, namun apa yang dikesalkan ialah tindakan anggota polis memukul mangsa sehingga cedera.

"Tindakan yang mereka lakukan terhadap anak saya ini terlalu kejam. Saya sangat kesal dengan tindakan mereka," katanya.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Kota Setar ACP Abdul Ghafar Rajab berkata beliau akan meneliti semula laporan kes tersebut dan tidak teragak-agak untuk mengambil tindakan jika anggota terbabit didapati bersalah.

"Sekiranya siasatan yang dijalankan mendapati anggota itu bersalah, kita akan mengambil tindakan kerana kita tidak akan berkompromi dengan anggota yang bertindak sedemikian," katanya.

Malaysiakini/-

5,000 pekerja asing bertindak agresif ekoran kematian rakan

6 Ramadhan 1431 H

Lebih 5,000 pekerja asing sebuah kilang elektronik di Kawasan Perindustrian Tebrau, Johor Bahru, hari ini berkumpul dan bertindak agresif termasuk membaling kerusi selepas menyangkakan kematian seorang rakan mereka disebabkan kelewatan majikan menghantarnya ke hospital.

Dalam kejadian selama tujuh jam mulai pukul 7 pagi di asrama pekerja itu, kumpulan pekerja asing rakyat Myanmar, Bangladesh, Nepal dan India berkenaan turut membaling sampah sarap sebagai tanda protes terhadap majikan mereka.

Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Johor Datuk Amer Awal yang ditemui di tempat kejadian berkata siasatan mendapati kesemua pekerja asing itu tersalah faham mengenai kematian rakan mereka.

"Sebenarnya rakan mereka yang berumur 20 tahun itu telah merahsiakan mengenai demam panas yang dialaminya dari majikan dan pihak pengurusan sebelum akhirnya bersetuju untuk ke hospital pagi tadi.

"Bagaimanapun, akibat lewat ke hospital, lelaki rakyat Nepal itu meninggal dunia di Hospital Sultan Ismail kira-kira pukul 7 pagi," katanya.

Beliau berkata kematian itu menyebabkan rakan-rakannya menyangkakan dia mati akibat kelewatan majikan memabawanya ke hopital lalu berkumpul dan membuat bising di asrama itu bagi menyatakan ketidakpuasan hati.

Amer berkata kesemua pekerja berkenaan berjaya disuraikan kira-kira pukul 2 petang tanpa sebarang kecederaan dan dikawal sepenuhnya oleh polis dan Pasukan Simpanan Persekutuan (FRU).

Beliau berkata polis tidak membuat sebarang penahanan dalam kejadian itu dan telah menghubungi Kedutaan Nepal di Kuala Lumpur berhubung tuntutan mayat pekerja itu.

Malaysiakini/-