15 August 2010

DOSA-DOSA YANG DIANGGAP BIASA : ZINA

5 Ramadhan 1431H.
oleh : Syaikh Muhammad bin Shalih al-Munajjid

10. ZINA

Di antara tujuan syariat adalah menjaga kehormatan dan keturunan. Karena itu syariat Islam mengharamkan zina. Allah berfirman, “Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (Al-Isra’: 32)

Bahkan syari’at menutup segala pintu dan sarana yang mengundang perbuatan zina, yakni dengan mewajibkan hijab, menundukkan pandangan, juga dengan melarang khalwat (berduaan di tempat yang sepi) dengan lawan jenis yang bukan mahram dan sebagainya.

Pezina muhshan (yang telah beristeri) dihukum dengan hukuman yang paling berat dan menghinakan, yaitu dengan merajam (melempari)nya dengan batu hingga mati. Hukuman itu ditimpakan agar ia merasakan akibat dari perbuatannya yang keji, juga agar setiap anggota tubuhnya kesakitan, sebagaimana seluruh tubuhnya telah menikmati yang haram.

Adapun pezina yang belum pernah melakukan senggama melalui nikah yang syah, maka ia dicambuk sebanyak seratus kali. Suatu bilangan yang paling banyak dalam hukuman cambuk yang dikenal dalam Islam. Hukuman itu harus disaksikan oleh sekelompok kaum mukminin. Suatu bukti betapa hukuman itu amat dihinakan dan dipermalukan. Tidak hanya itu, pezina tersebut selanjutnya harus dibuang dan diasingkan dari tempat ia melakukan perzinaan, selama satu tahun penuh.

Adapun siksaan para pezina –baik laki-laki maupun perempuan- di alam barzakh adalah ditempatkan di dapur api yang atasnya sempit dan bawahnya luas. Dari bawah tempat tersebut, api dinyalakan. Sedang mereka berada di dalamnya dalam keadaan telanjang. Jika api dinyalakan, maka mereka berteriak, melolong-lolong dan memanjat ke atas hingga hampir-hampir saja mereka bisa keluar. Tapi bila api dipadamkan, mereka kembali lagi ke tempatnya semula (di bawah), lalu api kembali dinyalakan. Demikian terus berlangsung hingga datangnya Hari Kiamat.

Keadaannya akan lebih buruk lagi jika laki-laki tersebut sudah tua tapi masih terus berbuat zina, padahal kematian hampir menjemputnya, tetapi Allah masih memberinya tenggang waktu.

Dalam hadits marfu’ dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu disebutkan,


ثَلاَثَةٌ لاَ يُكَلِّمُهُمُ اللهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلاَ يُزَكِّيْهِمْ وَلاَ يَنْظُرُ إِلَيْهِمْ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيْمٌ: شَيْخٌ زَانٍ وَمَلِكٌ كَذَّابٌ وَعَائِلٌ مُسْتَكْبِرٌ.


“Tiga (jenis manusia) yang tidak akan diajak bicara oleh Allah pada Hari Kiamat, juga Allah tidak akan menyucikan mereka dan tidak pula memandang kepada mereka, sedang bagi mereka siksa yang pedih, yaitu: Laki-laki tua yang suka berzina, seorang raja pendusta dan orang miskin yang sombong.” (Hadits riwayat Muslim, 1/102-103.)

Di antara cara mendapatkan rezeki yang terburuk adalah mahrul baghyi. Yaitu upah yang diberikan kepada wanita pezina oleh laki-laki yang menzinainya.

Pezina yang mencari rezeki dengan menjajakan kemaluannya tidak diterima do’anya. Bahkan meski do’a itu dipanjatkan di tengah malam, saat pintu-pintu langit dibuka. (Hadits masalah ini terdapat dalam Shahihul Jami’ , no. 2971.)

Kebutuhan dan kemiskinan bukanlah suatu alasan yang dibenarkan syara’ sehingga seseorang boleh melanggar ketentuan dan hukum-hukum Allah. Orang Arab dahulu berkata,


تَجُوْعُ الْحُرَّةُ وَلاَ تَأْكُلُ بِثَدْيَيْهَا فَكَيْفَ بِفَرْجِهَا.


“Seorang wanita merdeka kelaparan tetapi tidak makan dengan menjajakan kedua buah dadanya, bagaimana mungkin dengan menjajakan kemaluannya?”

Di zaman kita sekarang, segala pintu kemaksiatan dibuka lebar-lebar. Syetan mempermudah jalan (menuju kemaksiatan) dengan tipu dayanya dan tipu daya pengikutnya. Para tukang maksiat dan ahli kemungkaran membeo syetan. Maka, bertebaranlah para wanita yang pamer aurat dan keluar rumah tanpa mengenakan pakaian yang diperintahkan agama. Tatapan yang berlebihan dan pandangan yang diharamkan menjadi fenomena umum. Pergaulan bebas antara laki-laki dengan perempuan merajalela. Rumah-rumah mesum semakin laku. Demikian pula dengan film-film yang membangkitkan nafsu hewani. Banyak orang melancong ke negeri-negeri yang menjanjikan kebebasan maksiat. Di sana-sini berdiri bursa sex. Pemerkosaan merajalela di mana-mana. Jumlah anak haram semakin meningkat tajam. Demikian pula halnya dengan kegiatan aborsi (pengguguran kandungan) akibat kumpul kebo dan sebagainya.

Ya Allah, kami mohon rahmat dan belas kasihMu, perlindungan dan pemeliharaan dari sisi-Mu yang dengannya Engkau melindungi kami dari perbuatan keji dan mungkar. Ya Allah, kami mohon pada-Mu, bersihkanlah segenap hati kami dan pelihara serta bentengilah kemaluan dan kehormatan kami. Jadikanlah dinding pembatas antara kami dengan hal-hal yang diharamkan.

Cerdikkah Khazanah belanja RM10 bilion kuasai Parkway

5 Ramadhan 1431H.
Abdul Aziz Mustafa

KUALA LUMPUR, 15 Ogos: Naib Presiden PAS, Datuk Mahfuz Omar mempersoalkan adakah Khazanah Nasional Berhad (Khazanah) boleh dianggap cerdik dan amanah apabila berbelanja lebih RM10 bilion untuk menguasai Parkway Holdings Ltd (Parkway).

Akhbar tempatan melaporkan kononnya pesaing Khazanah, Fortis Healthcare Ltd, "mengaku kalah" selepas Khazanah menaikkan harga tawaran untuk mengambil alih Parkway, sekali gus muncul sebagai pembida tunggal utama.

Sedangkan, urusniaga itu memberikan keuntungan sebanyak S$116.7 juta atau kira-kira RM272.0 juta kepada dua beradik yang menguasai Fortis, iaitu Malvinder Singh and Shivinder Singh.

Kesemuanya, Khazanah telah berbelanja lebih RM10 bilion untuk menguasai Parkway.

Parkway Holdings Limited adalah syarikat penjagaan kesihatan yang disenaraikan di Singapore Stock Exchange. Syarikat itu menguruskan 16 hospital dengan lebih 3,400 katil di Asia.

Mahfuz mempersoalkan, dengan modal RM10 bilion itu, berapa pulangan boleh dapat setahun.

"Adakah ini pelaburan yang baik dan beramanah kepada rakyat Malaysia? Duit mereka telah dibelanjakan lebih RM10 bilion oleh Khazanah kononnya untuk menguasai Parkway termasuk memberi durian runtuh RM272.0 juta kepada dua beradik yang kononnya mengaku kalah itu.

"Adakah Parkway boleh bayar dividen 10 peratus setahun?" Ahli Parlimen Pokok Sena itu mempersoalkan.

Mahfuz berkata, lebih baik RM10 bilion itu digunakan untuk beli emas kerana harga emas ada peluang naik 30 peratus dalam tiga tahun.

Beliau tidak yakin pelaburan Khazanah itu adalah pelaburan yang baik kerana umum mengetahui bahawa kekuatan negara kita adalah dalam sektor elektronik, elektrikal, teknologi maklumat, minyak dan gas serta komoditi seperti kelapa sawit, koko, getah dan balak.

"Jika kita mengeksport barangan tersebut dan kita dapat dolar hasil dari jualannya, munasabahlah kalau kita laburkan RM10 bilion dalam bidang yang kita ada kemahiran," kata Mahfuz.

Lebih dari itu, katanya lagi, kita boleh mengadakan usahasama dengan syarikat-syarikat multinasional yang memang cekap dalam bidang-bidang tersebut.

"Contohnya dengan kekuatan komoditi yang kita ada, kita adakan usahasama dalam bidang makanan halal dengan Nestle," katanya.

Mahfuz juga mempersoalkan limpahan ekonomi yang dapat dimanfaatkan oleh rakyat Malaysia dengan pelaburan RM10 bilion itu.

"Berapa orang rakyat Malaysia dapat pekerjaan? Berapa industri kecil dan sederhana Malaysia yang dapat jadi vendor? Adakah jawapannya kosong?" beliau mempersoalkan.

Sedangkan, katanya, kalau RM10 bilion dilaburkan untuk mengadakan usahasama dengan syarikat multinasional untuk membuka kilang elektronik misalnya, lima kilang elektronik mungkin boleh diwujudkan dengan anggaran 2,000 orang boleh mendapatkan pekerjaan bagi setiap kilang.

Kalau buka kilang petrokimia pula, katanya lagi, tiga kilang mungkin boleh dibuka dengan RM10 bilion itu dengan anggaran 3,000 orang boleh mendapatkan pekerjaan bagi setiap kilang.

"Pelaburan dalam Parkway itu ternyata mengakibatkan kerugian peluang atau opportunity loss kepada rakyat Malaysia," katanya.

Ketika diminta mengulas tentang semakin tersebarnya tuduhan dungu terhadap Pengarah Urusan Khazanah, Tan Sri Azman Mokhtar, Mahfuz hanya sekadar bertanya: "Adakah itu bermakna (Perdana Menteri, Datuk Seri) Najib (Tun Razak) adalah bapa segala dungu kerana beliau adalah Pengerusi Lembaga Pengarah Khazanah?"

Harakahdaily/-

SIAPA `MUJTAHID' UMNO ?

5 Ramadhan 1431H.

Oleh: WFAUZDIN NS

SAYA tertarik dengan tulisan MSO di sini, yang mendedahkan SMS raja sesumpah Ezam kepadanya berkaitan dakwaan Ezam terhadap DS Wan Azizah. Di antara lain di dalam SMS raja sesumpah Ezam kepada MSO beliau menyebut bahawa beliau melakukan semuanya terhadap DS Anwar dan DS Wan Azizah adalah kerana agama bukannya kerana politik. Anda jangan tertawa.

Anggaplah kita percaya kepada mamat sesumpah ini bahawa;

- Ezam masuk Umno kerana agama bukan politik.
- Ezam menentang PAS dan pemimpin PAS juga kerana agama bukan politik.
- Ezam sokong Najib dan Rosmah adalah kerana agama bukan politik.
- Ezam berceramah di atas pentas politik Umno juga kerana agama bukan politik.
- Ezam menerima lantikan Senator tanpa bertanding apa-apa pun kerana agama bukan politik.
- Ezam bersubahat dengan Umno yang bersekutu dengan APCO, Umno yang menghalalkan
Akta ISA juga kerana agama bukan politik.
- Bersekutu dengan Khir Toyo dan Noh Omar untuk meruntuhkan Kerajaan PR Selangor juga
demi agama.
- Mempercayai Saiful Bukhari juga kerana agama.
- Melibatkan bondanya di dalam tuduhan ke atas DS Wan Azizah juga kerana agama.
- Menuduh YB Azmin dayus juga kerana agama.
- Dan....dan....bersumpah dan langgar sumpah juga kerana agama.

Itulah dia wajah Ezam, Mujtahid Umno. /wfauzdin.blogspot.com

Bekas tahanan ISA: Bankrap bukan satu pilihan

4 Ramadhan 1431H.

Orang ramai yang mengikuti berita berhubung bekas tahanan ISA, Abdul Malek Hussin dan menganggapnya sebagai manusia paling malang di Malaysia tidak boleh persalahkan.

Nasib malangnya itu bermula pada akhir tahun 1998 apabila dia ditahan selama 57 hari mengikut ISA yang menafikannya sebarang hak untuk dibicarakan bagi mendapatkan keadilan yang sewajarnya.

Sepanjang tahanan itu, Abdul Malek didera secara mental dan fizikal. Malah dia mendakwa pernah dipaksa minum air kencing -- dan kini dia terpaksa membayar RM70,00 kepada orang yang bertanggungjawab menderanya.

Bagaimanapun, Abdul Malek tetap tabah apabila pada Khamis lalu, Mahkamah Persekutuan mengenepikan permohonannya untuk mendapatkan gantirugi sebanyak RM2.5 juta yang dianugerahkannya oleh Mahkamah Tinggi pada 2007 kerana bersetuju dengan penghujahannya bahawa penahanannya itu adalah salah.

Ibarat jatuh ditimpa tangga, selain menolak gantirugi itu, Abdul Malek juga diarahkan membayar RM20,000 sebagai kos kepada ketiga-tiga responden.

Sebelum ini, rayuannya kepada Mahkamah Rayuan pada Mac lalu juga ditolak dan dia diarahkan membayar RM50,000 sebagai kos litigasi.

Dalam menghadapi keputusan yang memungkinkannya jatuh bankrap, tanpa ruang pengadilan lanjut di mahkamah, kini Abdul Malek mungkin terpaksa meraih sumbangan orang ramai.

Abdul Malek yang bertugas sebagai pegawai penyelaras hal ehwal parlimen kepada ketua pembangkang Datuk Seri Anwar Ibrahim berkata, beliau tidak suka idea 'menagih simpati' seperti itu, termasuk usaha mendapatkan bantuan daripada NGO.

Namun, pada masa yang sama beliau juga tidak ingin melihat dirinya diisytiharkan bankrap kerana keadaan itu akan memaksanya kehilangan banyak peluang dan tanggungjawab dalam tugasnya.

Katanya, beliau akan berhubung dengan NGO hak asasi manusia Suaram dan mengadakan pertemuan dengan NGO tersebut pada Isnin ini untuk membincangkan tindakan seterusnya.

Mahkamah Persekutuan Khamis lalu menolak permohonan rayuan Abdul Malek yang hilang gantirugi RM2.5 juta setelah Mahkamah Rayuan membenarkan rayuan kerajaan untuk mengetepikan tuntutan samannya.

Mal ah, Abdul Malek juga diperintahkan membayar RM20,000 kepada setiap responden dalam kes tersebut -- pegawai cawangan khas Borhan Daud, ketua polis negara pada ketika itu Tan Sri Abdul Rahim Noor dan kepada kerajaan.

Ketika dihubungi oleh Malaysiakini, Abdul Malek membidas keputusan penghakiman itu yang disifatkannya sebagai 'kejam'.

"Mereka tolak permohonan saya untuk merayu. Mereka langsung tidak mahu mendengar kes saya. Ini amat kejam. Sekurang-kurangnya bagi jalan dan dengarlah dulu.

"Saya fikir badan kehakiman sebenarnya takut,” dakwanya.

"Bdan kehakiman sepatutnya menjadi benteng kepada rakyat untuk mencari keadilan. Tujuan rakyat ke mahkamah hanyalah semata-mata untuk mencari keadilan. Di negara ini, badan kehakiman menyokong rejim kuku besi. Habislah.

"(Mahkamah) telah gagal dalam tanggungjawab mereka menegakkan keadilan dalam mempertahankan hak asasi manusia dan menentang pemerintahan kuku besi,” katanya.

Malaysiakini/-

Refleksi Ramadhan : Keutamaan Bulan Ramadhan

4 Ramadhan 1431H.
oleh : Syaikh

RENUNGAN KE-5

Keutamaan Bulan Ramadhan

Setelah kita bahas keutamaan puasa, baik puasa sunnah atau wajib, kita beranjak kepada keutamaan bulan Ramadhan

Ramadhan bulan Al-Qur’an

Allah Ta’ala berfirman, “Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur'an.” (Al-Baqarah: 185).

Firman Allah Ta’ala “Unzila fiihil Qur’an” mengandung beberapa makna:

Turunnya Al-Qur’an dari Lauhil Mahfuzh ke langit dunia sebagaimana menurut Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhu.

Atau Allah menurunkan permulaan Al-Qur’an kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam pada bulan Ramadhan karena Al-Qur'an pertama kali diturunkan pada malam Lailatul Qadar, sedang Lailatul Qadar ada pada bulan Ramadhan.

Menurut pendapat lain yakni bulan diturunkannya Al-Qur’an yang memuji bulan Ramadhan, menyanjungnya, menjelaskan keutamaannya dan mewajibkan puasa di dalamnya.

Maksud yang paling kuat dalam hal ini adalah makna yang pertama, kemudian makna yang kedua.

Ramadhan bulan sabar

Sabar tidak kelihatan jelas dalam satu ibadah, kecuali dalam ibadah puasa, di mana seseorang menahan dirinya dari makan dan minum serta bersenggama, dan lainnya selama siang hari di bulan Ramadhan, karena itu dikatakan, “puasa separuhnya sabar, dan surga sebagai balasannya.” Firman Allah Ta’ala, “Sesungguhnya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.” (Az-Zumar: 10).

Pintu-pintu neraka dikunci, pintu surga dibuka, para syetan dan para jin yang jahat diikat

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,


إِذَا جَاءَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ وَصُفِّدَتِ الشَّيَاطِينُ.

“Apabila Ramadhan telah datang, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka dikunci dan para syetan dibelenggu.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Maksudnya: Para syetan diikat dengan rantai dan besi sehingga mereka tidak bebas berkeliaran seperti pada bulan lainnya, oleh karenanya bisikan dan tipu daya setan kepada manusia lebih ringan dari bulan lainnya, bahkan mereka lebih takut dari Ramadhan seperti takutnya dari suara adzan dan iqamat.

Barangkali salah satu penomena yang kita lihat, apabila Ramadhan telah dekat mulailah orang-orang yang bergelimang dengan kemaksiatan mempersiapkan diri untuk bertaubat, sebagian orang mengumpulkan pertanyaan-pertanyaan yang akan ditanyakan sebagai bukti perhatian dan komitmen mereka akan taubat. Bertanyalah salah satu dari mereka, “Saya pernah berbuat zhalim.” Bertanya yang lainnya, “Saya pernah berbuat maksiat dalam hal tertentu, bagaimana caranya bertaubat?” Bertanya yang lainnya lagi, “Saya tidak maksimal dalam berbuat kebajikan, bagaimana agar bisa komitmen?” dan seterusnya. Jadi andai syetan takut akan kedatangan Ramadhan, di mana tipu daya dan pengaruhnya dilemahkan, bagaimana kalau di bulan Ramadhan para syetan dibelenggu dan diikat dengan besi, tentu mereka tidak bisa memperdayakan manusia kecuali sebagian kecil saja.

Tetapi ada sebagian orang yang jiwanya kotor, mudah terperangkap dengan rayuan dan godaan syetan –padahal tipuannya lemah–. Karena itu tidak heran bila kita mendapatkan seseorang yang berbuat maksiat di bulan Ramadhan dan hal ini telah saya jelaskan di muka. Lebih prihatin lagi penyimpangan ini terjadi pada malam kedua puluh tujuh, di mana orang-orang yang hatinya tertutup berkumpul di malam tersebut sambil menikmati minuman, musik, permainan dan perempuan. Wal’iyadzu Billah.

Telah digariskan untuk seseorang di hari-hari ujiannya .Sehingga ia melihat kebaikan padahal itu bukan kebaikan.

Pada bulan ini terdapat Lailatul Qadar (malam mulia), yaitu malam yang lebih baik dari seribu bulan

Allah Ta’ala berfirman, “Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Rabbnya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.” (Al-Qadar: 3-5).

Sebagian ulama telah menghitung bulan mulia ini, ternyata lebih dari 83 tahun. Dalam kitab Al-Muwaththa karya Imam Malik dengan sanad yang mursal dinyatakan, “Telah diperlihatkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam usia-usia manusia sebelumnya atau sesuatu yang Allah kehendakinya, ternyata seakan-akan usia umatnya pendek-pendek. Cukuplah usia mereka untuk beramal seperti umat terdahulu karena usia mereka panjang. Maka Allah memberinya Lailatul Qadar yang dia itu lebih baik dari seribu bulan.” (Al-Muwaththa).

Adalah satu anugerah yang sangat besar apabila seseorang bisa mendapatkan Lailatul Qadar ini, karena ia telah meraih keutamaan 83 tahun atau lebih.

Pada bulan ini dikabulkannya doa

Imam Ahmad telah meriwayatkan dari Jabir radhiallahu ‘anhu dengan sanad jayyid bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,


لِكُلِّ مُسْلِمٍ دَعْوَةٌ مُسْتَجَابَةٌ يَدْعُوْ بِهَا فِيْ رَمَضَانَ.


“Doa setiap muslim akan dikabulkan, apabila ia berdoa di bulan Ramadhan.”

Banyak hadits-hadits yang menjelaskan bahwa yang di maksud dengan doa ini adalah berdoa di saat menjelang ifthar (berbuka puasa). Karenanya bagi seorang muslim hendaknya memanfaatkan waktu ini dengan memperbanyak doa.

Wanita di Bawah Naungan Islam : Perkawinan dan Anjuran Menikah

4 Ramadhan 1431H
oleh : Said Abdul Aziz al-Jandul

Zawaj (perkawinan), secara bahasa berati keterikatan dan kebersamaan. Kebersamaan ini telah digambarkan oleh Al-Qur’an dengan ungkapan:

هُنَّ لِبَاسٌ لَكُمْ وَأَنْتُمْ لِبَاسٌ لَهُنَّ

“Mereka (istri-istri kamu) itu adalah pakaian bagi kamu, dan kamu pun adalah pakaian bagi mereka.” (Al-Baqarah: 187).

Untuk menjaga kelangsungan kehidupan manusia dan untuk memperbanyak jumlah kaum muslimin di muka bumi ini, serta untuk mengendalikan rongrongan nafsu ammarah yang selalu mengajak manusia berbuat jahat, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengarahkan seruannya kepada kaula muda dengan bersabda,


يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ، وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءً.

“Hai sekalian pemuda, Barangsiapa di antara kamu mempunyai kemampuan, maka segeralah menikah, karena menikah itu dapat menahan pandangan mata dan memelihara kehormatan, dan Barangsiapa yang tidak mampu, hendaklah ia berpuasa, karena puasa dapat mematahkan rongrongan nafsu birahi.”

Beliau juga mengarahkan kritikannya kepada beberapa orang shahabatnya yang bertekad untuk menghabiskan sisa umur mereka untuk beribadah kepada Allah karena zuhud terhadap dunia dan kenikmatannya, di mana seorang dari mereka berkata, “Adapun aku akan melakukan shalat malam selama-lamanya.” Dan seorang lagi berkata, “Aku akan berpuasa sepanjang masa dan tidak akan pernah berhenti”. Dan yang lain lagi berkata, ”Aku akan menghindari perempuan dan tidak akan menikah selama-lamanya.”

Maka setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menceritakan perihal mereka (kepada para shahabat lainnya), beliau bersabda,

أَمَّا وَاللهِ أَنِّيْ لأَخْشَاكُمْ لِلَّهِ وَأَتْقَاكُمْ لَهُ، لَكِنِّيْ أَصُوْمُ وَأُفْطِرُ، وَأُصَلِّيْ وَأَنَامُ، وَأَتَزَوَّجُ النِّسَاءَ. فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِيْ فَلَيْسَ مِنِّيْ.

“Demi Allah, sesungguhnya aku ini adalah orang yang paling takut kepada Allah dan paling bertaqwa kepada-Nya, namun demikian, (kadang-kadang) aku berpuasa, dan (kadang-kadang) aku tidak berpuasa, aku pun shalat di malam hari dan juga tidur malam, dan aku juga menikahi perempuan. Maka Barangsiapa yang tidak suka kepada sunnahku, maka ia bukan (golongan)ku.”

DOSA-DOSA YANG DIANGGAP BIASA : MASUK MASJID SEHABIS MAKAN BAWANG MERAH, BAWANG PUTIH ATAU SESUATU YANG BERBAU TAK SEDAP

4 Ramadhan 1431H.
oleh : Syaikh Muhammad bin Shalih al-Munajjid

9. MASUK MASJID SEHABIS MAKAN BAWANG MERAH, BAWANG PUTIH ATAU SESUATU YANG BERBAU TAK SEDAP

Allah berfirman, “Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid… (Al-A’raf: 31)

Jabir radhiallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,


مَنْ أَكَلَ ثَوْمًا أَوْ بَصَلاً فَلْيَعْتَزِلْنَا أَوْ قَالَ: فَلْيَعْتَزِلْ مَسْجِدَنَا وَلْيَقْعُدْ فِيْ بَيْتِهِ.


“Barangsiapa makan bawang putih atau bawang merah hendaknya ia menjauhi kami. Atau beliau bersabda, hendaknya ia menjauhi masjid kami dan diam di rumahnya.”( Hadits riwayat Al-Bukhari, lihat Fathul Bari, 2/339.)

Dalam riwayat Muslim disebutkan,


مَنْ أَكَلَ الْبَصَلَ وَالثَّوْمَ وَالْكَرَاثَ فَلاَ يَقْرَبَنَّ مَسْجِدَنَا، فَإِنَّ الْمَلاَئِكَةَ تَتَأَذَّى مِمَّا يَتَأَذَّى مِنْهُ بَنُو آدَمَ.


“Barangsiapa makan bawang merah, bawang putih dan bawang bakung, maka janganlah mendekati masjid kami. Sesungguhnya malaikat merasa tergangggu dengan sesuatu yang anak Adam merasa terganggu dengannya.”( Hadits riwayat Muslim, 1/395.)

Suatu ketika, Umar bin Khaththab radhiallahu ‘anhu berkhutbah Jum’at, dalam khutbahnya ia berkata,

“…kemudian kalian wahai manusia, memakan dua pohon yang aku tidak memandangnya, kecuali dua hal yang buruk (baunya), yakni bawang merah dan bawang putih. Sungguh aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apabila mendapatkan bau keduanya dari seseorang di dalam masjid, beliau memerintahkan orang tersebut keluar ke padang luas. Karena itu, barangsiapa memakannya hendaknya mematikan (bau) keduanya dengan memasaknya.” (Hadits riwayat Muslim, 1/396.)

Termasuk dalam hal ini adalah mereka yang langsung masuk masjid usai bekerja, lalu ketiak dan kaos kaki mereka menyebarkan bau tak sedap.

Lebih buruk dari itu adalah orang-orang yang membiasakan diri merokok yang hukumnya adalah haram. Kemudian mereka masuk masjid dan menebarkan bau yang mengganggu hamba-hamba Allah, para malaikat dan mereka yang shalat.

Najib sembunyi jenayah?

4 Ramadhan 1431H
Abdul Aziz Mustafa

KUALA LUMPUR, 14 Ogos: Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak bertanggungjawab menjelaskan kepada rakyat adakah beliau tidak terlibat sama sekali dalam menyembunyi dan melindungi jenayah, kata Naib Presiden PAS, Salahuddin Ayub.

"Hari ini, bertebaran pelbagai dokumen yang boleh menyebabkan Najib dituduh terlibat menyembunyi dan melindungi perkara-perkara yang bertentangan dengan undang-undang yang dilakukan oleh seseorang yang disebut sebagai antara most notorious crony capitalists.

"Dokumen-dokumen itu juga boleh menyebabkan Ketua Polis Negara, Peguam Negara dan Ketua Pesuruhjaya Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) dituduh tidak menjalankan tugas mereka dan mereka mestilah meletakkan jawatan," kata Ahli Parlimen Kubang Kerian itu.

Menurut Salahuddin, apa yang didedahkan dalam dokumen-dokumen itu bertentangan dengan cakap-cakap Ketua Pesuruhjaya Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) Datuk Seri Abu Kassim Mohamed yang berkata akan meletakkan jawatan jika mana-mana aduan kepada suruhanjaya itu termasuk terhadap menteri kabinet tidak disiasat.

“Jika tidak ada siasatan dijalankan mengenai mana-mana laporan, walaupun terhadap menteri kabinet, saya sedia meletak jawatan,” katanya baru-baru ini.

Salahuddin mempersoalkan, adakah kenyataan Abu Kassim itu bermakna SPRM hanya menyiasat sahaja dan selepas itu tidak ada tindakan selanjutnya.

Ketika ditanya lebih lanjut mengenai pendedahan yang akan dibuatnya, Salahuddin hanya sekadar menyatakan bahawa beliau pernah menulis surat kepada Jawatankuasa Kira-kira Wang Awam Parlimen Malaysia (PAC) tetapi tidak pernah mendengar sebarang tindakan yang sewajarnya telah diambil.

Sambil menyatakan bahawa dokumen-dokumen akan berada di tangannya Isnin ini, Salahuddin memberi jaminan bahawa beliau akan mendedahkan dokumen-dokumen itu kepada umum pada hari yang sama.

"Jika pendedahan dibuat pada Isnin ini, kerajaan perlu diingatkan bahawa rakyat tidak mahu lagi melihat satu lagi suruhanjaya siasatan seperti Suruhanjaya Diraja klip video VK Lingam di mana kita melihat semua pihak yang disebutkan kesalahan mereka dalam siasatan itu terlepas begitu sahaja tanpa sebarang hukuman," katanya.

Beliau bimbang perkara itu berlaku kerana pada masa ini sudah pun berlaku apa yang beliau lihat sebagai tindakan tolak-menolak antara SPRM dan polis.

Harakahdaily/-

Kenapa Melayu susah bersatu?

4 Ramadhan 1431H.
Ahmad Baei Jaafar

Isu bersatu atau perpaduan sudah lama dilagukan oleh pemimpin negara. Baru-baru ini ditimbulkan lagi oleh pihak tertentu dengan nada yang sama. Tegasnya, isu ini timbul bermusim. Bila berlalu musim itu berlalulah isu itu, bak kata orang sekarang macam biskut, sekejap ada dan sekejap tiada. Mengapa?

Susahkah orang Melayu hendak disatukan? Adakah isu ini sengaja dibesarkan sedangkan realitinya orang Melayu sudah bersatu. Atau adakah bersatu atau perpaduan yang dimaksudkan itu lain daripada yang difahami oleh orang Melayu?

Sebenarnya orang Melayu tidak susah untuk bersatu, buktinya apabila berlaku kematian orang jauh mahupun dekat akan datang berziarah mengucap takziah kepada keluarga itu walaupun mereka tidak pernah kenal. Selepas itu mereka boleh bergaul mesra dengan tetamu yang datang. Di sini sudah wujud kerjasama tanpa terancang.

Begitu juga apabila berlaku kenduri kahwin, semua sanak saudara, rakan taulan dan mereka yang menerima jemputan boleh datang dengan hati yang tenang. Antara tetamu itu dapat berbual mesra tanpa ada sebarang sangka buruk. Malah ada yang boleh bergurau senda yang mencuit hati.

Selain itu orang Melayu juga boleh bersatu dan bekerjasama ketika bergotong-royong untuk membersihkan kampung, taman, masjid dan surau. Berdasarkan itu apakah halangan untuk orang Melayu bersatu dan berpadu pada waktu-waktu lain?

Jawapan mudahnya ialah faham politik sempit dan amalan berpolitik yang tidak secara profesional dalam kalangan orang Melayu menjadi puncanya. Mereka menganggap golongan dalam parti lawan sebagai musuh lalu tidak boleh bertegur sapa kerana benci.

Kita bukan nak salahkan politik, malah politik itu perlu dalam membina negara yang cemerlang. Kita juga tidak salahkan orang yang menyertai parti politik tertentu, tetapi yang salahnya ialah matlamat orang yang menyertai politik itu tidak benar-benar jelas. Matlamat perjuangan parti tidak difahami oleh mereka. Hal ini kerana mereka tidak diberi ilmu tentang kepentingan politik dalam Islam.

Perlu difahami di sini bahawa bersatu dan berpadu adalah tuntutan agama disebut oleh Allah dan Rasul dalam banyak tempat. Bersatu dalam soal bertuhan, bersatu dalam matlamat hidup dan bersatu dalam perjuangan. Namun bersatu dalam konteks ini perlu diasaskan oleh hati yang tulus dan mulus.

Sungguhpun begitu tuntutan bersatu di atas asas itu tidak menghalang daripada umat Islam berfikir dan berhujah dalam sesuatu perkara. Malah Islam mahu umatnya kreatif dalam memberi pandangan dalam memajukan hidup di dunia ini.

Menyedari halangan di atas, usaha menyatukan umat Islam dan mengukuhkan perpaduan orang Melayu dua perkara berikut perlu diberi perhatian:

1. Parti politik berasaskan orang Melayu perlu diberi penjenamaan baru. Parti yang bukan mencipta musuh tetapi mendekatkan dan menjinakkan musuh. Selain itu, politik bukan untuk kepentingan kelompok tertentu tetapi untuk kepentingan rakyat.

2. Penyatuan ummah ini perlu ditaja oleh pihak berkecuali dan tiada berkepentingan dengan mana-mana parti politik.

Sesuai dengan bulan Ramadan, bulan yang boleh menghimpunkan orang Melayu dan Islam di masjid dan surau, sebaiknya perpaduan ini diterjemahkan kepada semua jemaah. Guru-guru yang memberi tazkirah Ramadan harus menyedarkan umat Islam agar mengelak permusuhan. Begitu juga mimbar-mimbar masjid harus memberi ilmu tentang perpaduan ummah.

Perpaduan tersebut seharusnya atas tujuan membina kekuatan ummah, meningkatkan ekonomi dan memantapkan kedudukan bangsa dan memelihara maruah Islam dan umatnya. Kalau semua orang Melayu sedar akan kepentingan itu, tidak mungkin mereka menolak untuk bersatu. Dan percayalah jika dengan bersatu atas dasar ini tidak mustahil orang Melayu yang berada dalam parti yang berlain juga boleh bersatu.

Mereka boleh bersatu dan berpadu dalam memperakui pandangan lawannya jika hujahnya munasabah dan relevan. Tetapi jika pandangan itu berlainan dan tidak elok, dibantu bagi mencantikkannya. Inilah kesan perpaduan yang dikehendaki Islam.

Dalam keadaan sekarang kita seharusnya berhati-hati dengan orang yang berjuang ke arah bersatu atau perpaduan tetapi mempunyai kepentingan politik tertentu. Sebagai contoh, mereka inginkan orang Melayu bersatu supaya menyokongnya dalam pilihan raya akan datang. Maka dengan cara ini kedudukan parti yang satu lagi akan lenyap.

Sudah sampai masanya kesatuan orang Melayu berani menaiktarafkan Islam di negara ini. Orang Melayu perlu bergerak atas semangat Islam, jiwa Islam dan akhlak Islam supaya dengan itu orang bukan Islam akan hormat dan tidak menghina Islam dan umatnya.

Pada masa yang sama orang Melayu seharus tidak menjadi batu penghalang kepada orang lain untuk mengenali Islam dengan sikap kita. Jangan sampai orang lain takut kepada Islam kerana sikap kita yang suka bermusuhan. Jangan juga sampai orang lain membenci Islam kerana sikap buruk yang kita miliki kini. Malah lebih malang lagi kalau ada orang lain yang hendak mengenali Islam, kita gambarkan yang negatif tentang Islam.