10 August 2009

Kisah Carrefour

Oleh : Sirajuddin Abbas

Gerai Carrefour pertama di dunia, dibuka 3 Juni 1957 di Annecy, Perancis.

Gerai Carrefour Annecy saat ini.

Carrefour adalah sebuah jaringan hipermarket Perancis yang menempati urutan #1 terbesar di dunia. Memiliki arti nama ‘persimpangan’ dalam Bahasa Perancis, toko pertamanya dibuka di sebuah persimpangan di pinggiran kota Annecy, Perancis pada 3 Juni 1957. Dengan berbagai penggabungan perusahaan, dan pengenalan produk buatan sendiri, akhirnya Carrefour berhasil menjangkau setiap pelosok dunia.

Terkadang bagi setiap orang, bila kita melihat logonya yang seperti ini…


…mereka melihat ada segitiga dan sebagainya, tapi sebenarnya logonya berupa huruf ‘C’ (untuk Carrefour) yang membelah sebuah ketupat, sebelah kiri merah, sebelah kanan biru (mungkin seolah-olah bendera Perancis yang dibalik ya).

Di Indonesia, Carrefour pertama kali dibuka tahun 1998, dan sejak itu hingga sekarang, mereka telah membuka 61 hipermarket dan 12 supermarket (pertama di Asia) di seluruh Indonesia. Tetapi di Perancis, jumlah gerai Carrefour bila digabungkan semuanya (hipermarket, supermarket, dll.) dapat mencapai 5.500 gerai. Meskipun banyak cabangnya, Carrefour masih menempati peringkat #2 di dunia dalam pendapatan dan #3 dalam keuntungan.

"Bangsa" Atau "Agama"..?

Email Oleh : Ramlan Mohd Ali

Wasiat Raja-Raja Melayu.

Raja Muda Perak Raja Dr Nazrin Shah hari ini mengingatkan rakyat khususnya orang Melayu mengenai tujuh wasiat Raja-Raja Melayu yang menjanjikan kesejahteraan, kedamaian dan keamanan jika mereka bersatu dan berpegang teguh kepadanya.

Menurut baginda, wasiat yang disampaikan semasa Raja-Raja Melayu menurunkan tandatangan persetujuan pembentukan Perlembagaan Persekutuan Tanah Melayu pada 5 Ogos 1957 ialah:

* Kami namakan dan kami panggil dia, bumi yang kamu pijak dan langit yang kamu junjung Persekutuan Tanah Melalyu (sekarang dikenali dengan nama Malaysia).

* Kami isytiharkan dan kami simpan untuk kamu dan kami benarkan kamu isytihar dan simpan untuk anak cucu kamu, selain gunung-ganang, tasik dan hutan simpan, Tanah Simpanan Melayu sehingga nisbah 50 peratus, selebihnya kamu rebutlah bersama-sama kaum lain.

* Bagi menjaga kamu dan bagi melindungi anak cucu kamu serta harta hak milik kamu, kami tubuhkan Rejimen Askar Melayu selain untuk membanteras kekacauan dalam negara dan ancaman dari luar negara.

* Kami kekalkan dan kami jamin Kerajaan dan Kedaulatan Raja-Raja Melayu memerintah negara ini.

* Kami isytiharkan Islam adalah Agama Persekutuan.

* Kami tetapkan bahasa kebangsaan ialah Bahasa Melayu.

* Kami amanahkan dan kami pertanggungjawabkan kepada Raja-Raja Melayu untuk melindungi kedudukan istimewa orang Melayu dan Kepentingan sah kaum-kaum lain. (Kemudian ditambah kedudukan istimewa anak negeri Sabah dan Sarawak)..

Baca pula yang ini -

Wasiat Terakhir Nabi Muhammad s.a.w.

Wahai manusia, dengarlah baik baik apa yang hendakku katakan. Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini, dan kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanah kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.

Janganlah sakiti sesiapa pun, agar orang lain tidak menyakiti kamu pula.Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu, dan dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba', oleh itu segala urusan yang melibatkan riba' di batalkan mulai sekarang.

Berwaspada lah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara perkara besar, maka berjaga jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara perkara kecil.

Wahai manusia , sebagaimana kamu mempunyai hak atas para isteri kamu, mereka juga mempunyai hak di atas kamu.Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu, maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu ata mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang tidak kamu sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

Wahai manusia dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini,sembahlah ALLAH, dirikan sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan,dan tunaikan zakat dan harta kekayaan kamu, kerjakan ibadah Haji sekiranya kamu mampu. Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama, tidak saorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan Beramal Solleh.

Ingatlah, bahawa kamu akan mengadap ALLAH pada suatu hari untuk di pertanggungjawabkan di atas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu, awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku. Wahai maanusia, tidak ada lagi Nabi dan Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah disampaikan kepada kamu.

Sesunguhnya, aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikut kedua keduanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya, itulah Al-Quran dan Sunnahku. hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikannya kepada orang lain, dan hendaklah orang lain itu menyampaikan pula kepada yang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang mendengar terus dariku.

Saksikan ya-ALLAH, bahawasanya telah aku sampaikan risalahMU kepada hamba hambaMU.

Kenapa Puak-puak "sebelah sana" nak kecoh sangat dengan wasiat dekat atas tu sedangkan wasiat yang dekat bawah tu pulak dibuat-buat lupa...

Mana lebih penting..? "Bangsa" atau "Agama"..?

Tepuk dada... tanya Iman...

Kemajlis Kawin: Tutup Telinga, Sumbat Mulut, Balik

Oleh : hamdy

salam,

Entah apa hebatnya org kita, bulan bulan terakhir menjelangnya Ramadhan, ramai pula kerja membuat majlis kawin. Kadang kadang saya membuat kelakar kepada rakan2 agar jgn disiksa pengantin baru kerana menikahkan mereka pada bulan2 akhir sebelum Ramadhan. Melainkanlah pengantin itu pengantin tua yg sedang menghadapi perjuangan hidup, itu tidak menjadi masalah. Tetapi apabila pengantin itu adalah pengantin muda yang masih dalam pandangan hidup, maka menikahkan mereka pada bulan bulan akhir sebelum ramadhan adalah satu perbuatan yg menyiksakan.

Pergi menghadiri majlis kawin adalah satu yg menyeronokkan. Bagi saya disitu saya mempunyai peluang untuk berjumpa kawan kawan dalam majlis yang santai. Hajat dimasa itu adalah untuk bertanya kabar. Berbual sedikit sedikit dan kemungkin bergerak dari satu meja kemeja menegur orang. Kalau pada hari itu saya berasa malas, saya akan duduk makan tanpa mengangkat kepala. Kerana kalau kepala diangkat maka senyuman senyuman panjang perlu diberikan.

Tetapi hajat baik untuk berbual itu selalunya tidak kesampaian kerana kegilaan setengah setengah orang muda dalam membuka bunyi nyanyian yang di salurkan melalui speaker yang besar besar. Dimasa itu kalau kita mahu berbual kita perlu menjerit jerit atau perlu hampir dgn telinga kawan kita. Ada masanya kita yang nak makan pun tidak selesa. Mungkin itulah bunyi bunyi yg ada dalam disko disko di ibukota.

Bagaikan tidak ada timbang rasa dari mereka yg control PA sistem tersebut. Ditambah lagi , orang tua atau ibu bapa kepada pengantin juga tidak mengambil kisah. Terlalu sedikit keluarga pengantin yang akan mengingatkan kepada penjaga pa sistem supaya memperlahankan suara speaker supaya keadaan tenang dan selesa. Mungkin semua merasa rugi utk melakukan demikian kerana mereka telah membayar kepada penjaga PA sistem tersebut.


Yang peliknya perkara ini berlaku kepada semua org tidak kira status pendidikan, agama. Malah mereka yang telah didik dgn apa yg saya terma sbg tarbiyyah bersila juga terperangkap dgn suasana begini.

Maka kita yg datang utk meraikan bapa pengantin (kerana kita tak kenal pengantin) hanya perlu tutup telinga, makan dan balik.

Salam Perjuangan
hamdy 013 3696712 www. rancanghidup.blogspot. com

H1N1 Satu Peringatan!!

Oleh : Ahmad Tarmizi Mohd Arifin

Akhir-akhir ini kita dikejutkan dengan suatu virus yang digeruni oleh semua masyrakat dunia. Belum pun hilang penyakit selsema burung kini tiba wabak yang amat menggerunkan dunia. Wabak yang yang diberi nama Influenza A (H1N1) atau nama kormeselnya Selsema Babi itu mula dikesan di Mexico sejak Mac lalu. Wabak ini dilihat sebagai suatu pembunuh yang amat digeruni dan ditakuti oleh semua masyarakat dunia kerana hampir 100 nyawa telah melayang dan kira-kira 10,000 orang di seluruh dunia telah dijangkiti.

Melihat kepada penularan wabak tersebut,semua pihak telah tampil bagi sama-sama mencari jalan penyelesaian menghapuskan wabak yang digeruni ramai itu.walau bagaimanapun, usaha yang telah dilakukan setakat ini belum mencapai kejayaan berikutan meningkatnya kes sehari demi sehari.

Dimana kehebatan Negara Amerika Syarikat yang dulu tersohor dengan kecanggihan teknolgi dan peralatannya? Dimana pula senjata-senjata yang canggih yang dapat mengesan pengganas sedangkan Negara mereka turut menjadi mangsa. Tidakkah kamu sedari bahawa itu merupakan tentera Allah yang diutuskan tanpa mengunakan senjata? Tidakkah kalian mengetahui bahawa virus yang cukup kecil dan tidak dapat dikesan oleh pancaindera itu lebih canggih jika dibandingkan dengan senjata Amerika dan sekutunya? Buktinya, sehingga kehari ini mereka masih lagi mencari vaksin pencegahan penyakit tersebut.

Sedarlah wahai ummat manusia bahawa segala penyakit itu adalah teguran dari pada Allah agar manusia sedar akan kesilapan yang mereka lakukan. Justeru,apakah kesilapan yang dapat kita lihat ekoran dari penyakit tersebut? Disebabkan penularan wabak tersebut berjuta-juta babi telah dibunuh dan ekoran daripada itu juga orang yang gemar memakan daging babi turut tersentak dan yang peliknya tiba-tiba mengharamkan seketika untuk diri mereka. Bilakah daging babi ini diharamkan?adakah disebabkan penularan wabak tersebut sahaja baru ia diharamkan dan apabila hilang segala penyakit tersebut ianya menjadi halal semula?Adakah mereka masih tidak mahu menggunakan akal atau sememangnya mereka tidak berakal!!

Sedarilah wahai ummat manusia sekalian bahawa Allah s.w.t sendiri telah mengharamkan binatang tersebut melalui beberapa ayat yang terdapat di dalam al-Quran yang antara lainnya mengharamkan manusia memakan bangkai, darah, dan daging babi. Fakta ini telah dirakamkan dalam ayat-ayat berikut :

a. Surah Al Baqarah (2) : 173
Maksudnya : Sesungguhnya Dia hanya mengharamkan atasmu bangkai,darah,daging babi,dan daging hiawan yang disembelih dengan menyebut nama selain Allah…..

b. Surah Al Maa'idah (5) : 3
Maksudnya : Diharamkan bagimu memakan bangkai,darah, daging babi an daging haiwan yang disembelih bukan atas nama Allah….

c. Surah Al An `Aam (6) : 145
Maksudnya : Katakanlah “tidak ku dapati didalam apa yang diwahyukan kepadaku sesuatu yang yang diharamkan memakannya bagi yang ingin memakannya kecuali daging haiwan yang mati(bangkai),darah yang mengalir,daging babi.sesungguhnya semua itu kotor-atau haiwan yang disembelih bukan atas nama Allah…

d. Surah An Nahl (16) : 115
Maksudnya : Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan atasmu bangkai,darah,daging babi dan haiwan yang disembelih dengan menyebut nama selain Allah…

Masihkah kalian mengigati penyakit Japaneese Enchephalitis (JE) yang melanda masyrakat Malaysia? pada ketika itu semua mata telah terbuka dan babi telah diharamkan sementara. Ekoran dari kejadian tersebut permintaan pasaran babi hampir pupus dan banyak ladang-ladang babi yang telah ditutup. Tidakkah ini suatu bencana yang mengancam manusia hasil dari babi? Namun, kejadian ini hanya memberi sedikit pengajaran kepada manusia dan setelah wabak tersebut pulih,manusia kembali memakannya. Inilah hakikat seorang manusia,hanya insaf bila dikenakan dan ditunjukkan sesuatu bencana. Apabila jauh dari bencana mereka akan kembali melupakan teguran Allah s.w.t. Tidakkah mereka ini sama dengan orang-orang kafir pada zaman jahiliah dahulu? Mereka (orang-orang munafik dan golongan kafir) sentiasa meminta bukti berkaitan keesaan Allah s.w.t dan apabila diberikan bukti mereka beriman hanya seketika bahkan ada yang langsung tidak beriman. mereka juga dikenakan bala dan apabila dihilangkan bala tersebut mereka kembali kufur.

Mungkin kalian sudah lupa dengan kejadian tersebut kerana ia sudah lama meninggalkan kita. Namun, masihkah kalian ingat bencana tsunami yang melanda kita pada 26 Disember 2004 yang lalu?bagaimana pula dengan penyakit Japaneese Enchephalitis (JE) yang saya sebutkan tadi? Belum cukup dengan itu selsema burung pula melanda. emm..bagaimana pula dengan bencana tanah runtuh dan gempa bumi? tidakkah ianya telah memberi pengajaran kepada kita? Mungkin ada yang mengatakan itu semua sunnatullah dan lumrah alam. Namun, saya tetap mengatakan ianya merupakan teguran dari Allah s.w.t

Saya masih ingat lagi mangsa yang terselamat dari bencana tsunami mengatakan bahawa peristiwa tersebut seolah-olah bagaikan peristiwa qiamat yang melanda. Maka pada ketika itu ramai yang telah insaf dan bertaubat kepada Allah. Namun,setelah dua minggu berlalu pelbagai maksiat diteruskan dan dosa-dosa lama dikakukan kembali. Maka, adakah ini merupakan ejekan kepada Allah s.w.t? kalu benar lah begitu maka,inilah suatu perbuatan yang amat jelek sekali. Cuba anda bayangkan sekiranya ibu bapa di ejek dan dipersendakan oleh anak-anak mereka dalam sesuatu hal setelah si ibu @ bapa memberi teguran. Maka, tidakkah ibu bapa tersebut akan marah terhadap kelakuan tersebut? Oleh yang demikian, bagaimana pula persendaan itu di persembahkan kepada Allah yang menciptakan kalian? apakah kiranya kalian terfikir Allah tidak marah?

Justeru,mengapa manusia pada hari ini masih tidak mahu mengambil pengajaran?adakah mereka tidak mempunyai akal fikiran? Tidakkah mereka mahu mengambil pengajaran dari ummat-ummat terdahulu atau mereka mahu bala atau bencana tersebut terkena pada diri mereka dan ahli keluarga mereka barulah mereka mahu menyedarinya? Jaganlah kita menjadi seperti firaun dan pengikutnya yang mengaku beriman semasa ditenggelami air laut.. Janganlah pula kita menjadi seperti anak dan isteri nabi Nuh yang dalam keadaan nyawa-nyawa ikan pun masih lagi tidak mahu beriman. Tidakkah kisah tersebut memberi pengajaran kepada kita?kisah-kisah yang telah diceritakan oleh Allah melalui kitabNya bukanlah bertujuan untuk dibaca dan dibuat perhiasan semata-mata bahkan ianya menjadi petunjuk dan pengajaran kepada kita yang mempunyai akal untuk memikirkan dan membuat pertimbangan berdasarkan peristiwa yang telahpun berlaku.

Sebagaimana firman Allah di dalam Surah al-Qasas (28): 43

Maksudnya : Dan sesungguhnya telah kami berikan kepada musa kitab (taurat) setelah kami binasakan ummat-ummat terdahulu untuk menjadi pelita bagi manusia dan petunjuk serta rahmat agar mereka mendapat pelajaran..

Sedarlah wahai saudaraku sekalian,kejadian yang menimpa kita pada hri ini adalah suatu teguran dari Allah s.w.t yang mana bukan ditujukan hanya kepada orang kafir sahaja bahkan kepada kita yang mengaku beriman kepadaNya. Dengan berlakunya kejadian tersebut maka, dapatlah kita ketahui rupanya Allah s.w.t masih sayang pada kita semua dan mahukan kita kembali ke jalanNya, dan bagi golngan kafir itulah teguran Allah untuk menjauhi haiwan haram tersebut.

Perlu diingatkan sekali lagi…Seandainya wabak @ virus ini dihilangkah oleh Allah s.w.t dan kita aman dari segala penyakit yang berbahaya ini, maka bersyukurlah dan jangan sekali-kali kita mengundang semula kemarahan Allah terhadap kita. Ingat!!apabila kita mencabar Allah maka Allah tidak segan silu untuk menurunkan bala bencana dan apa yang dibimbangi ianya mengenai semua ummat tanpa dipilih kasih.

Zambry ‘pengecut’: PKR

SHAH ALAM – Pemimpin Parti Keadilan Rakyat (PKR) menyifatkan Datuk Seri Dr Zambry Abdul Kadir sebagai pemimpin ‘pengecut’ dan tidak menghormati hak rakyat kerana mempunyai pendirian berbeza dengan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak berkaitan membenarkan sesuatu perhimpunan aman dilakukan di stadium.

Zambry dipetik sebagai berpendapat, perhimpunan menuntut pembubaran Dewan Undangan Negeri (DUN) yang bakal diadakan di Stadium Perak anjuran Dewan Pemuda Perak akan membuatkan rakyat hidup tidak tenteram dan untuk memenuhi keseronokan semata-mata, lapor sebuah portal berita online tempatan.

Ketua Angkatan Muda Keadilan (AMK), Shamsul Iskandar Mat Akin berkata, Zambry mengeluarkan ke�nyataan demikian kerana khuatir kedudukannya sebagai Menteri Besar Perak akan terjejas.

“Beliau tidak dapat menerima kenyataan akan menghadapi lebih ramai penyokong yang membantah pelantikannya sebagai Menteri Besar dan menyeru agar DUN Perak dibubarkan segera.

“Beliau juga menafikan hak demokrasi rakyat untuk berhimpun menyuarakan ketidakpuas�hatian terhadap sesuatu perkara sebagaimana yang termaktub dalam Perlembagaan,” katanya ketika dihubungi Sinar Harian di sini, semalam.

Katanya, Zambry mesti menghormati hak dan perasaan rakyat kerana apa jua tuntutan menggambarkan aspirasi yang mereka diingini.

Dalam pada itu, Pengarah Strategik PKR, Tian Chua berkata, cadangan Najib untuk membenarkan sesuatu perhimpunan aman dilakukan di stadium adalah sesuatu yang tidak ikhlas.

“Kerajaan Barisan Nasional (BN) sebenarnya takut berhadapan dengan rakyat yang lantang menyuarakan hak mereka. Pada hakikatnya mereka sebenarnya tidak mahu apa jua perhimpunan rakyat menentang sesuatu dilakukan.

“Mereka bimbang lebih banyak lagi penyokong yang turun dan kedudukan kerajaan akan terancam,” katanya.

Tian Chua berkata, tidak semua perhimpunan aman sesuai dilakukan di stadium sebagaimana yang dicadangkan oleh Perdana Menteri.

“Contohnya, jika rakyat hendak menghantar memorandum menolak keganasan Israel terhadap Palestin, demonstrasi lebih sesuai diadakan di hadapan bangunan kedutaan berkenaan,” katanya.

Sumber : Sinar Harian.

Tanggungjawab

Oleh Jarjani Usman

“Pemimpin adalah penggembala; ia akan dimintai pertanggungjawaban atas kepemimpinannya” (HR. Imam Bukhari dan Imam Muslim).

Setiap insan tidak mampu melepaskan diri dari tanggungjawab. Meskipun jarang diakui dengan mulut, namun beratnya memikul beban tanggungjawab diri sendiri nampak pada diri setiap hamba. Buktinya, tanggungjawab sebagai makhluk untuk berterima kasih kepada Allah atas segala karuniaNya di dunia ini tidak mampu dilakukan semua orang, meskipun setiap saat menikmati rahmat Allah. Meskipun berat memikul beban tanggungjawab diri sendiri, anehnya banyak orang berharap untuk bisa memikul tanggungjawab orang ramai.

Buktinya, betapa banyak manusia mengajukan diri untuk mewakili atau memimpin orang ramai. Bahkan, ada yang sangat kecewa bila tidak mampu mendapatkannya. Padahal menjadi pemimpin tidak ubahnya penggembala bagi orang ramai. Pemimpin atau wakil rakyat adalah pelindung rakyatnya dari hal-hal yang mengancamnya. Kelaparan, penyakit, kebodohan, ketidak-amanan adalah di antara ancaman bagi rakyat. Karena itu, bila seseorang penguasa atau wakil rakyat berusaha mencegah kebodohan rakyat dengan mengupayakan pendidikan atau mengupayakan perdamaian, itu adalah kewajibannya yang tidak perlu dibesar-besarkan.

Yang perlu dibesar-besarkan adalah bila penguasa atau wakil rakyat mengabaikan rakyatnya. Misalnya, di saat kelaparan sedang melanda atau kebodohan masih merajalela, pemimpin atau wakil rakyat malah berpesta kesana-kemari. Membesar-besarkan hal ini merupakan suatu kewajiban. Ini merupakan salah satu cara untuk saling mengingatkan antara sesama insan. Ini merupakan suatu perbuatan yang juga sangat dianjurkan Allah, sebagaimana firmanNya, “Nasehat-menasehatilah supaya menetapi kebenaran” (QS. Al-Ashr: 3).

Sekarang dah halal ke ?

http://skuaddunbatucaves.blogspot.com/


Suatu ketika dulu hampir kesemua media arus perdana bersama pimpinan umno/bn sibuk menghentam Replika DSAI yang didirikan berhampiran simpang empat jalan sungai tua batu caves...

Mereka dengan begitu lantang menyatakan para penyokong pkr memuja replika tersebut dan berbagai bagai lagi tohmahan..

Apa yang anda saksikan adalah replika najib yang lebih besar yang didirikan di dalam perkarangan kuil batu caves sempena sambutan 1 malaysia di kuil batu caves dan menyambut kedatangan najib pada hari ini ( ahad ) jam 4:00 petang.

Beberapa masyarakat india yang ditemui juga melahirkan rasa kecewa mereka apabila replika tersebut seakan membelakangkan dewa mereka...

Replika DS. Anwar diluar kawasan kuil jadi pertikaian, sekali ini Replika Najib dalam kawasan kuil, apa pula jawapan pemimpin UMNO.