09 October 2008

Sesudah 22 tahun memeluk Islam.

25 September 2008 yang lepas cukup berarti dalam hidup saya bila tarikh itu mengigatkan kembali nostaslgia 22 tahun yang lepas saya mengucap dua kalimah syahadah dan rasminya saya masuk Islam.

Allahlah yang menentukan siapakah yang akan dipilihNya untuk menjadi orang yang beriman dan beramal tanpa ada sempadan bangsa dan negara. Alhamdulillah saya dipilih untuk menjadi Islam oleh Allah.

Dalam keluarga kami ada 8 beradik, hanya 3 memeluk Islam dan 5 masih kekal dalam agama Buddha.

Hari ini umur saya sudah 44 tahun berarti separuh umur saya menghabiskan masa dalam agama Buddha dan sudah 22 tahun berada dalam Islam. Terasa sangat sedikit amal yang dilakukan walaupun seingat saya tidak pernah meninggalkan ibadah yang fardu yang diwajibkan oleh Allah sejak 22 tahun yang lepas.

Pada hari pertama saya mengucap dua kalimah syahadah, saya bergegas balik ke rumah sewa dan belajar untuk melaksanakan sembahyang pada hari yang sama. Kebetulan berada berdekatan mesjid saya mampu melakukan pada hari pertama itu sehinggalah sekarang.

Prinsip yang saya pegang sesungguhnya selagi kita mencari kelemahan orang lain, sampai bila kita dapat betulkan kelemahan diri sendiri. apalagi semua insan punya kelemahan diri sendiri sampai bila berakhir kerja yang sia-sia itu.

Tetapi ingatlah semua manusia juga Allah pasti anugerahkan kebaikan dan kekuatan peribadi yang tersendiri, kenapakan itu tidak diambil sebagai teladan dan petunjuk untuk menguatkan lagi semangat persaudaran dan ukhuwah.

Sesudah menjadi ADUN, malah kami dianugerahkan Allah sebuah kerajaan negeri di dunia ini, saya sangat menyedari dengan nasihat guru mursyid saya berasal dari Melaka, katanya "hati-hati anak pasti ramai yang dengki dengan kemenangan ini". kata-katanya masih kedengaran ditelinga ini.

Itulah penawar, itulah perangsang untuk meneruskan kehidupan yang penuh dengan pancaroba, onak dan duri. Dalam diri sering disemangatkan dengan pesanan seorang guru bernama Shaqiq kepada muridnya bernama Hatim, yakni kita akan sentisa di hadapkan dengan manusia yang bersifat dengki dan khianat.

bersambung......

ADUN Titi Serong lawat pesakit buah pinggang perlu bantuan segera.

TITI SERONG , 8 Okt :- Pesakit buah pinggang, adik Mohammad Khairul Nizam, 16 tahun mendapat perhatian dari ADUN Titi Serong, Drs. Khalil Idham Lim yang melawat pesakit tersebut hari ini.

Pelajar SMK Panglima Bukit Gantang itu mengidap penyakit itu sejak berumur 4 tahun yang lalu. Kini mendapat rawatan susulan dari doktor pakar di hospital Pulau Pinang.

Drs.Khalil menyampaikan sumbangan kepada Khairul.



Menurut ibu saudara mangsa yang kematian ibunya sejak dua tahun lepas dan berpisah dengan bapa sejak kecil, khairul sekarang ini dibekalkan oleh pihak hospital dengan alat perubatan asas untuk mengantikan air melalui perut yang di tebuk setiap 4 jam sekali.

Jelasnya beliau juga memerlukan satu bilik kecil khusus untuk menyimpan alat perubatan dan merawat khairul.

Khairul perlu dibantu dengan segera.



Sehubungan itu Drs. Khalil memberi jaminan untuk mengusahakan secepat mungkin keperluan tersebut dari sumber yang ada pada Kerajaan Negeri Perak dan orang perseorangan yang perihatin.

ADUN Titi Serong melawat tapak cadangan penempatan ibu tunggal

TITI SERONG, 8 Okt :- Usaha seorang penduduk untuk mengadakan sebuah pusat penempatan golongan ibutunggal (armalah) di dalam DUN Titi Serong mendapat perhatian serius dari ADUN, Drs. Khalil Idham Lim. Beliau telah mengadakan lawatan resmi ke tempat tersebut hari ini.


En. Shafei mengeluarkan belanja di tapak dan bangunan sendiri dalam proses menyiapkan asas penempatan ibu tunggal yang terdiri dari tiga bilik air, dua bilik tidur dan ruangan sembahyang. Beliau telah mengusahakan niat suci itu sejak 2 bulan yang lepas.

Pandangan dari belakang bangunan.

Menurutnya dia telah membelanjakan sekitar RM 30,000 untuk menyiapkan apa yang ada sekarang dan masih memerlukan dana bagi meneruskan kerja amal tersebut.

Sumbangan dari semua pihak dialu-alukan.


Atas dasar keperihatinan dengan usah gigih yang pertama kali dilakukan di daerah ini maka ADUN Titi Serong hadir untuk bersama-sama dengan penduduk setempat dalam majlis tahlil dan kesyukuran dalam meneruskan usaha itu.


Pandangan hadapan

Drs. Khalil telah mengetuai tahlil dan doa sehingga selesai. Setelah menghabiskan jamuan yang disediakan beliau telah meluangkan masa untuk melawat bangunan yang akan dijadikan penempatan ibu tunggal itu.




Beliau menjelaskan akan menyalurkan bantuan yang sewajarkan dengan saluran dan kemampuan yang ada kearah merealisasikan usaha murni tersebut.
"saya mengalu-alukan sumbangan dari semua pihak bagi menjayakan usaha gigih bagi membantu golongan Ibu tunggal ini", katanya.


Imam muda dari China kunjungi Nizar

IPOH: Sebanyak 30 imam dari negara China membuat kunjungan hormat pada Menteri Besar Perak di kediaman rasminya di sini pada 8 Okt. Mereka diraikan pada satu majlis jamuan Idulfitri.






Semasa berucap, Dato Seri Ir Haji Mohammad Nizar Jamaluddin mengkagumi kebolehan para iman itu menguasai pelbagai bahasa termasuk bahasa Arab.

Nizar menyaksikan salah seorang imam dari China menulis kaligrafi selepas jamuan idulfitri.

Salah seorang imam berkenaan kemudian mempersembahkan seni wushu dan seorang lagi menunjukkan kebolehan seni kaligrafinya pada Nizar dan hadirin. Imam-imam berkenaan adalah dalam rangka lawatan sambil belajar ke negara ini. Mereka berada di Ipoh selepas membuat kunjungan hormat pada Menteri Besar Kedah.

sumber : http://perakdaily.com/

Abdullah tidak bertanding presiden Umno

Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi mengumumkan keputusan penting yang ditunggu-tunggu - melepaskan jawatan nombor satu Umno enam bulan lagi apabila tidak bersedia bertanding dalam pemilihan parti itu Mac tahun depan.

Beliau juga akan melepaskan jawatan perdana menteri dan menyerahkan kuasa kepada timbalannya pada Mac apabila Datuk Seri Najib Razak dijangka dipilih sebagai presiden baru parti itu.

Keputusan perdana menteri itu yang diumumkan dalam taklimat Dewan Tertinggi BN petang ini sudah dijangka sejak keputusan terbaru mesyuarat tergempar Majlis Tertinggi (MT) bulan lepas.

Abdullah pada awalnya dijadual meninggalkan jawatan nombor teratas Umno, dan perdana menteri, pada pertengahan 2010.


Mesyuarat BN itu yang bermula selepas jam 3.30 petang masih lagi berlangsung ketika ini.


Sementara itu, sekumpulan penyokong Abdullah berhimpun di luar Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC) di Kuala Lumpur, tempat berlangsung mesyuarat berkenaan.


Mereka membawa kain rentang yang menggesa Abdullah untuk terus memegang jawatan berkenaan sehingga 2010 seperti dijadual pada mulanya.


Kain rentang tersebut berbunyi: 'Hormati peralihan kuasa, elak perpecahan lagi', dan 'Pak Lah, teruskan perjuangan'. Mereka turut melaungkan 'Hidup Pak Lah' dan 'Pak Lah presiden, Najib timbalan'.