04 October 2008

Beraya di Kelantan

Perjalanan balik ke Kelantan kali ini agak lancar walaupun kenderaan yang bergerak dia jalanraya agak banyak dari hari-hari biasa. Saya tidak kisah sangat dengan suasana sebegitu kerana keadaan itu sudah di jangkakan lebih awal.

Sesudah subuh kami sudah mula bersiap untuk berangkat. Jam 8 semuanya sudah siap untuk bertolak. Rumah di kunci rapat-rapat sebagai ikhtiar dan tawakkal kepada Allah SWT.

Kami singgah sarapan di Perhetian Bukit Merah. Hampir semua tempat letak kereta penuh dengan pengunjung walaupun masanya masih awal pagi. Biasanya di sini nasi lemaknya boleh lah tahan, pertama kali membelinya kena berbaris agak panjang. Tuan kedai agak lambat melayan pelanggannya sehingga terluncur dari mulut ini kepada seorang pelanggan yang sama-sama berbaris "macam ni payah nak maju malaysia", dia sekadar senyum dengan rungutan saya tadi.

Setelah mengisi minyak penuh tangki di tempat yang sama saya mula memandu untuk menuju ke Kelantan tempat saya dilahirkan. Alhamdulillah tanpa henti kami sampai di Batu Melintang sekitar jam 12.45 tengahhari.

Kami singgah sekali lagi di Mesjid Gemang uuntuk menunaikan solat Jumaat. Kerana menurut hukum nya sekiranya kita bermusafir sesudah solat subuh kita kena tunaikan solat Jumaat ianya di beratkan, kalau sebelum subuh bermusafir boleh kita jamak dan qasar seperti biasa dan tidak diberatkan menunaikan jumaat.

Setelah solat jumaat kami meneruskan perjalanan ke Gual Ipoh kerana ada kawan baik seorang pemaju perumahan jemput makan tengahhari dirumahnya. Katanya makan dengan ayam kampung, lagi semangat dan rasa berselera dalam keadaan perut yang mula berkeroncong. Isteri dan anak-anak juga merungut perut dah kosong.

Dia menghubungi ADUN di kawasan itu yang berkebetulan sahabat baik saya iaitu ADUN Gual Ipoh, Wan Yusoff wan Mustaffa. YB. Wan singgah sebentar dan sempat kami berbual dan bertanya khabar mengenai tugas masing-masing.

Katanya pagi tadi ada buat rumah terbuka, ramai sungguh yang datang sehingga makan habis lebih awal. Semuanya diluar jangkaan dan tidak disengajakan, apa boleh buat.

Begitulah suasana di Kelantan, apalagi kawasan Yb. Wan ada 96 pratus pengundi Melayu.

Sesudah berada disitu sekitar sejam kami bergegas balik Ke rumah ayah angat di Machang. Kami tertahan agak lama di jambatan dekat Tanah Merah. Begitulah setiap kali balik beraya di Kelantan kami akan terperangkap dalam susunan kenderaan disitu.

Singgah sebentar di Machang, kami mohon untuk balik ke rumah kakak di Bachok, dalam perjalanan sempat singgah di rumah keluarga angkat di Pasir Putih. semuanya nak jumpa kerana sejak menang ini lah kali pertama saya balik Kelantan untuk ziarah keluarga.

Sebelum itu memang sudah balik tiga kali, 2 kali berceramah di Bachok dan sekali di Tanah Merah. Semuanya tak sempat untuk ziarah keluarga apa lagi ziarah banyak teman di Kelantan.

Di Bachok sempat kami makan malam bersama dengan kakak, berbual dengan akan saudara dan kami menuju ke Kota Bharu ke rumah kakak angkat Abang Din dan kak Dza. Kenderaan tidak lah banyak sangat kerana jam sudah bergerak ke angka 12 malam.

Hampir jam 11 malam kami balik semula ke rumah ayah angat dan kami bermalam di sini. Ayah buat kenduri kesyukuran sambut menantu, anaknya yang sulung telah menamatkan zaman bujangnya. Kami jangkakan berada disini sehingga sekitar jam 3 petang, kerana perlu balik awal bagi persiapan RUMAH TERBUKA esok. Semua di jemput hadir.