01 May 2008

Himpunan Rakyat

HIMPUNAN RAKYAT

YAB Dato’ Seri Haji Nizar bin Jamaluddin
Menteri Besar Perak

Ybhg Ust. Misbahul Munir bin Haji Masduki
Ketua Penerangan PAS Perak

YB Dr. Mujahid bin Yusuf Rawa
Ahli Parlimen Parit Buntar

YB Drs. Khalil Idham Lim bin Abdullah
ADUN Titi Serong

Tarikh : 8 Mei 2008 ( Khamis )
Masa : 9.30 malam
Tempat : Padang Majlis Bandaran Parit Buntar

Semua rakyat pelbagai kaum dijemput hadir

Sultan Perak : Laksanakan keadilan dapat melahirkan keharmonian.

IPOH, 30 April: - DYMM Sultan Perak, Sultan Azlan Shah bertitah, melaksanakan keadilan suatu tuntutan dan keadilan yang berjaya dilaksanakan dalam erti kata yang sebenarnya dapat melahirkan keharmonian sejagat.

Baginda bertitah demikian dalam Majlis perasmian Bangunan Mahkamah Syariah Perak Darul Ridzuan di sini hari ini. Bangunan yang terletak ditanah seluas 3.2 hektar dan menelan belanja 33.4 juta Ringgit itu telah sempurna diresmikan dalam upucara yang dihadiri sama oleh Tuanku Bainun,YAB Menteri Besar Perak dan Isteri serta pembesar negeri yang lain.

"Ia mengiratkan hubungan manusia sesama manusia, hubungan manusia dengan institusi undang-undang, hubungan manusia dengan negara dan hubungan manusia dengan alam," tegas baginda.

Tegas baginda, Islam adalah agama yang amat menekankan perlaksanaan keadilan secara komprehensif.

"Komponen keadilan serta aspek keadilan terkandung di dalam al-Quran dan diperjelaskan dengan Sunnah s.a.w. bahawa semua umat manusia harus diperintah serta diperlaku adil dalam setiap tindakan dan perbuatan," ujar baginda.

Seterusnya baginda mengharapkan Umat manusia diseru bertindak seadil-adilnya kepada manusia sepanjang masa, termasuk terhadap sumber alam semula jadi, tumbuh-tumbuhan, binatang ternakan, dan setiap sesuatu yang diamanahkan kepada manusia selaku kalifah di dunia ini.

"Para pemimpin wajib melaksanakan keadilan dan memperlihatkan keadilan benar-benar berlaku tanpa menimbulkan prasangka negatif," tambah baginda.

Selain itu baginda sangat berharap mahkamah syaiah hendaklah berupaya melaksanakan keadilan. Penghakiman hendaklah dengan data dan fakta yang shahih.

Diakhir ucapan baginda menyeru agar usaha-usaha melaksanakan undang-undang Islam difahami dan memohon dari allah memberi petunjuk dan hidayahNya.

Kesempurnaan iman.

“Ada tiga perkara yang apabila dimiliki seseorang,ia memiliki iman sempurna. iaitu memberi salam terhadap setiap orang, dan mengeluarkan infaq di jalan Allah, meskipun hanya sedikit” (HR. Imam Bukhari).



Iman yang sempurna tidak mudah dimiliki meskipun sudah memiliki gelaran Haji dan sebagainya. Tidak cukup dengan hanya ibadah wajib seperti sembahyang sehingga dapat menunaikan haji. Sebagaimana hadits di atas, dari tiga perkara yang dihuraikan Rasul SAW tentang kesempurnaan iman,salah satunya adalah memperlakukan orang lain sebagaimana kita suka diperlakukan oleh orang lain.

Hal ini memang jarang disedari kebanyakan orang.Umumnya orang ingin diperlakukan dengan baik.Namun jarang merenungi apakah selama ini ia sudah baik memperlakukan orang lain sebagaimana ia mahu diperlakukan.

Kadangkala orang hanya memperlakukan orang lain dengan baik terhadap orang-orang yang sederajat atau lebih tinggi pangkat darinya. Atau hanya baik terhadap orang yang sama atau lebih banyak hartanya darinya. Sedangkan terhadap orang miskin atau rakyat biasa, kerap dianggap hina atau tidak dilayani dengan baik dalam sesuatu urusan. Namun ia ingin diperlakukan dengan baik, seperti meminta bahagian dalam sesuatu urusan rakyat yang sudah menjadi ditugasnya.

Lebih-lebih lagi di saat ia memerlukan sesuatu, terutamanya pangkat dan jawatan. Bermacam istilah digunakan seolah-olah ingin memperlakukan rakyat jelata dengan baik,seperti “demi rakyat” dan sejenisnya. Itulah cerminan kadar keimanan kita yang sebenarnya. Maka lakukanlah yang terbaik untuk mencapai kesempurnaan iman.