31 January 2008

Mangsa Ribut Dizalimi

Kedatangan Menteri Besar Perak untuk menyampaikan bantuan di kawasan yang dilanda ribut dikaitkan oleh banyak pihak ada hubungan dengan sikap perihatin PAS lebih awal yang turun kelapangan dan menghulurkan bantuan segera berupa sedikit bantuan kewangan. Paling menyedihkan bantuan yang diberikan sangat sedikit dan tidak sama, malah tidak adil.



keadaan ini solah-olah ingin melaga-lagakan masyarakat dan menggalakan perpecahan. Mana boleh tahan jiran sebelah yang tidak rosak teruk dapat RM 700, sedangkan mangsa yang rosak teruk dapat RM 300 sahaja. Sikap ketua kampung yang memilih kroni dan bulu nampak sekali. Paling menyedihkan ramai yang tidak dapat bantuan dengan alasan lambat menghantar borang. "terkejut biawak" bila ada yang tak terlibat sama-sama terima bantuan ?

Pengagihan bantuan yang dilakukan di Tebuk Hj. Musa dikatakan berbeza jumlah. Ada sampul sebanyak RM 150, RM 300, RM 700, RM 800 dan kelmarin ada sumber mengaitkan ada sampul sebanyak RM 60 sahaja. Persoalannya kenapa dengan bantuan yang kononnya "wang ihsan" kena berbeza antara rumah? Sebaik semua mangsa tidak mengira siapa dia dan dari parti mana sama jumlah bantuannya dan mestilah disegerakan. Ini sesudah 3 hari kejadian menyayat hati itu berlaku baru sampai bantuan.

Sepatutnya BN yang kononnya pandai memerintah dan mempersendakan tawaran " Negara Berkebajikan" dalam menifesto PAS membuktikannya. Yang jelas sikap pembohong dan temberang mereka sendiri dilihat oleh semua mangsa yang terlibat.

Sampul yang berisi dengan RM 800 dan &00 hanya ada 20 orang sahaja. Selain itu MB perak mendakwa sebanyak 119 (lihat laporan Metro)buah rumah. Sedangkan yang dapat dikesan oleh PAS hanya 60 buah sahaja. Inilah cara membilang pemimpin UMNO iaitu 2,4,6,8....sedangkan kita ikut bilangan yang betul 1,2,3,4....Malah rata-rata sampulnya RM 150 dan RM 300 sahaja. Kemana dan kepada siapa sebenarnya diberikan bantuan tersebut? Beberapa pihak yang ditemui mengiakan ada unsur penyelewengan dalam pengagihan bantuan ini.

Paling menyedihkan rumah yang dianggap paling teruk rosak dari sekian mangsa atau kita panggil "total loss" hanya menerima RM 300 sahaja. Adakah bukan zalim namanya?. Bila ditanya kenapa dia dapat sebanyak itu, dia mengatakan ketua kampung memberitahunya sebabnya silap maklumat kerana dia tidak hadir ke lokasi pengagihan bantuan. Bila ditanya kena dia berada dirumah, beliau mengakui dia juga diarahkan berada dirumah sebab MB akan melawat kerumahnya yang rosak teruk itu. Persiapannya bukan main sehingga pergi kesekolah dan memohon anaknya bercuti.

kalau begitu kata saya alasan itu adalah untuk "memperbodohkan " dia. Kalaulah begitu keadaannya sepatutunya MB sendiri yang bawa sampul yang lebih banyak , dan mungkin saja lebih RM 1000 untuk mengurangkan bebanannya.

Kini yang tinggal janji-janji dari MB dan yang lainnya, kononnya ada lagi bantuan yang akan disalurkan. Bantuan kelmarin kononnya pendahuluan dan banyak lagi akan diberi. Adalah janji hanya akan tinggal janji, atau kena tunggu datang ribut sekali lagi atau kena tunggu ikan keli bersisik ?

Kita amat berharap semua pihak mengambil pengajaran dari peristiwa ini untuk menjatuhkan pemimpin BN yang tidak amanah dan menzalimi rakyat yang ditimpa musibah ini. Sudah cukup lama kita memberi peluang untuk mereka memerintah, yang jelas ada "tangan -tangan hitam" yang mengambil peluang dari kesusahan orang lain. Ya Allah jauhkan hati kami dari menyokong atau cenderung dari orang sebegini, nanti kami akan disambar oleh api neraka Mu, sebagaimana Firman Mu. Aaamiin.....

Ribut Kencang Melanda Parit Buntar

PARIT BUNTAR (27 Januari). Lebih dari 50 buah rumah mengalami kerosakan dan 10 darinya mengalami kerosakan teruk dengan hilang sebahagian besar bumbung akibat kejadian ribut kencang yang melanda kampung Titi Serong dan Parit 80L di sini semalam.Dalam kejadian yang berlaku selama 15 minit itu yang bermula pukul 4.30 petand, hujan lebat dan guruh disusuli dengan ribut yang dahsyat melanda kawasan kejadian.


Menurut En Osman, 45 tahun dari Tebuk Haji Musa, inilah pengalaman yang paling dahsyat yang pernah menimpa dirinya dan keluarga. Semasa kejadian, dia bersama-sama isteri dan tiga anaknya berada di rumah. Menurut beliau ribut yang amat dahsyat berpusing semacam puting beliung berwarna hitam kelam kelihatan sebanyak tiga kali dari arah yang berbeza.


Dia mengarahkan anak-anaknya berhimpun di ruang tamu dan melaungkan azan sekuat-kuat hati sebanyak tiga kali sehingga tidak terkeluar suara lagi. Ribut itu menimpa rumahnya dan menyebabkan bumbung berterbangan. Walaubagaimana pun beliau melahirkan rasa bersyukur kerana tiada yang mengalami kecederaan dalam peristiwa itu. Semasa ditemui dirumahnya, beliau bersama-sama tiga anak lelakinya sedang mengumpulkan atap zink rumah yang keseluruhanya tercampak bersama-sama dengan rasuk bumbung yang dibawa oleh angin sehingga 100m ke dalam bendang.
Seorang lagi penduduk kampung yang ditemui di sini menyatakan dia terasa seperti helikopter hendak jatuh ke atas rumahnya. Di saat-saat genting dan panik itu dia melaungkan azan dan tanpa disedari bumbung rumah dua tingkatnya itu telah diterbangkan oleh angin dan menimpa rumah jiran yang berada 30m dari rumahnya. Sementara itu adik Nurul Huda, 9 tahun menceritakan dia bersama-sama abangnya berada di atas rumah dan jatuh bergulingan akibat rumahnya terangkat dari batu pelapik dan jatuh ke atas tanah. Semasa menceritakan saat yang getir itu, dia menyatakan dia sempat membaca Al-Fatihah sebelum tiba-tiba mereka terguling dan tersepit di celah almari. Walaubagaimanapun dia tidak mengalami sebarang kecederaan dalam kejadian ini.


Semasa PAS kawasan Parit Buntar menjalankan lawatan ke kawasan kejadian, kawasan itu tidak ubah seperti kawasan yang baru ditimpa bencana yang dahsyat dengan banyak rumah yang bumbung dan rasuknya tercabut akibat diterbangkan oleh ribut yang kencang.

PAS kawasan yang diketuai oleh Timbalan Ditertua, Ust Drs. Khalil Idham Lim, melahirkan rasa simpati dan keperihatinan PAS kawasan Parit Buntar sambil menghulurkan derma bagi meringankan bebanan yang ditanggung oleh mangsa ribut tersebut. Turut hadir sama dalam ziarah tersebut ialah beberapa orang pimpinan muslimat kawasan yang diketuai oleh Puan Rahmah.

Ustaz Idham Lim menasihatkan penduduk yang terbabit agar bersabar di atas dugaan yang menimpa yang mana setiap sesuatu yang terjadi ada hikmahnya. Menurutnya lagi bala yang diturunkan oleh Allah adalah disebabkan oleh kemungkaran dan maksiat yang dilakukan oleh segelintir manusia sambil merujuk kepada program seperti pertandingan keraoke di pusat bandar yang heboh diperkatakan oleh masyarakat sekitar yang melibatkan anak gadis melayu berpakaian seksi dan percampuran remaja lelaki dan perempuan.

Sementara itu YDP PAS kawasan Parit Buntar, Haji Haron pula melahirkan rasa simpati terhadap mangsa-mangsa ribut dan mengajak penduduk bersama-sama berdoa agar dijauhkan dari bala bencana yang menimpa. Beliau juga merayu kepada para dermawan agar dapat menghulurkan derma dan sumbangan untuk meringan kesusahan yang mereka alami.

Sumbangan derma boleh dibuat melalui Tabung Dana Prihatin Lajnah Kebajika PAS Kawasan Parit Buntar melalui akaun bernombor 0801-0000839-71-1 Bank Muamalat Malaysia Berhad di atas nama Jawatankuasa Dana JPR Parit Buntar.

Cerita Ribut Angin Di Parit Buntar

Pagi sabtu 26 Jan yang lepas saya keluar seawalnya sebelum subuh untuk kegiatan sebelah pagi macam biasa, Dari mesjid bergerak ke tempat kematian di Pt Hj Wahab dan dijemput dalam kenduri kesyukuran ditempat yang berdekatan.


Dalam perjalanan kekedai photostat sekitar jam 12.30 dengan isteri kelihatan ramai orang di Simpang 3, rupanya ada kemalangan baru berlaku melibatkan 4 lori besar dan sebuah kereta Proton Saga. Setakat ini dimaklumkan oleh penduduk setempat tidak pernah berlaku kemalangan ngeri sebigitu dan seramai itu penontonnya.

Walaupun tidak ada yang kehilangan nya namun perlanggaran yang berlaku cukup ngeri. Terutamanya pemandu kereta Proton Saga berbangsa India walaupoun keretanya jadi macam tin kena pijak, dia masih panjang umur dan masih hidup. Cuma tulang rusuknya patah 3 batang dan mengalami luka kecil. Selain itu pemandu lori ayam dan kelindannya tersepit kaki mereka juga berjaya dikeluarkan dengan selamat. Semua bertepuk tangan bila bomba dapat menyelamatkan semua mangsa. Semasa itulah azan zohor mula kedengaran di kumandangkan di mesjid dan surau sekitar Parit Buntar.

Sesudah sembahyang zohor berjemaah di surau Taman Sri Tenggara, saya bergegas ke Mesjid PT Hj Wahab untuk solat jenazah pada jam 3 ptg. Selepas itu pergi mengajar Muslimat di Markaz UPU berdekatan.

Selesai program sekitar jam 4.15 ana mohon diri pergi dulu dari jemaah, masa itu hujan renyai-renyai mula turun. makin lama makin lebat. Kereta yang saya pandu baru bergerak sekitar 2 kilometer hujan mulai turun dengan lebat berserta ribut petir. Saya menghentikan kenderaan di dalam Sekolah Agama Al Falah. Disitu kilat sabung menyabung dan dentuman petir tang paling kuat menyebabkan bumi rasa bergegar.Isteri memaggil dengan talifon dalam keadaan sedikit ketakutan dari Parit Buntar memaklumkan kereta yang sedang terjemur ditengah hujan penggeranya berbunyi sendiri akibat dentuman petir itu.

Menunggu sekitar 15 minit saya bergerak ke arah Parit Buntar, masa itu angin kencang dan hujan lebat. Sekitar 3 KM saya memandu sekali lagi terpaksa menghentikan kenderaan bial melihat semua pokok yang ditiup angin semuanya condong ke arah jalan. Kelihatan masa itu macam air hujan yang berpusar-puusar dari bumi. Kelihatan juga kepingan zing yang diterbangkan angin. Saya bergerak perlahan ke Pusat Tarbiyah PAS yang terletak 1 km dari tempat berhenti itu. Pusat Tarbiyah PAS juga mengalami kerosakan dengan beberapa keping zing dibahagian dapur yang diterbangkan angin.

Saya selamat sampai ke Parit Buntar sekitar jam 4.40 petang, Sesudah menghantar Pak Din balik ke Taman Kerian, ana bergegas balik ke rumah. Lega semuanya selamat. Setelah sembahyang asar berjemaah kami bergegas ke hospital Parit Buntar ziarah ayah mertua yang sudah dua hari di sana. Sekitar jam 6 petang beberapa sms diterima memaklumkan banyak rumah yang rosak.
bersambung....