06 January 2008

Angkuhnya Najib

Angkuhnya Najib dalam ucapannya semasa mengadakan lawatan ke Kelantan beberapa hari lepas. Demikanlah ucapan demi ucapan pemimpin UMNO sebelum PR Umum sejak 17 tahun PAS memerintah Kelantan.





Dalam ucapannya yang berapi-api Najib Tun Razak menyeru rakyat Kelantan menjadikan tahun 2008 yang merupakan tahun ke-18 pemerintahan Pas di negeri ini sebagai tahun terakhir parti itu berkuasa. Timbalan Perdana Menteri berkata, sejarah hayat Pas yang bertahan pada angka 18 tahun tidak mustahil boleh ditamatkan, sebagaimana 1978 sekiranya rakyat berani untuk menjadikan tahun ini sebagai tahun perubahan. ‘‘Kerajaan Pas yang ada hari ini juga memasuki usia pemerintahan yang ke-18 pada tahun ini setelah memerintah sejak 1990. Tempoh ini cukup lama dalam politik".


Sebetulnya rakyat sudah bersedia untuk menamatkan usia pemerintahan BN di Malaysia yang telah menjangkau Usia 50 Tahun. Jangan terlalu angkuh berucap tanpa menilai siapakah yang lebih lama, BN atau PAS. Kata perpatah Melayu "Ukur baju di badan sendiri".



Campur Minyak Dengan Air

Malaysia adalah dalam senarai pengeluar minyak kelapa sawit terbesar dunia. Malah suatu masa dulu adalah pengeluar no 1. Pandainya kerajaan BN memerintah dan apa sudah jadi sehingga berlaku krisis minyak masak yang meruncing sekarang ini.

Mulai minggu depan, orang ramai akan dihadkan membeli minyak masak maksimum lima kilogram sahaja bagi menangani masalah kekurangan bahan itu yang semakin meruncing. Menteri Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna (KPDNHEP), Datuk Mohd. Shafie Apdal berkata, pelaksanaan peraturan tersebut akan berdasarkan kaedah catuan gula yang pernah dilakukan semasa krisis kekurangan bahan itu.

Inilah kesan dari mandat haram yang BN dapat dalam PR ke 11 yang lalu. Pelbagai krisis berlaku dan terpaksa ditanggung oleh Rakyat.

Yang diutamakan oleh pemimpin BN ialah nak tersohor dalam macam-macam hal, naik ke angkasalah koridirlah dan macam-macam lagi. Masaalah rakyat bukan masaalah no wahid.
Yang peliknya TPM mengiakan sahaja, yang susah rakyat semuanya.. Katanya langkah kerajaan yang mengehadkan orang ramai membeli minyak masak sebanyak lima kilogram seorang adalah wajar bagi menangani masalah pembelian `luar biasa' di kalangan pengguna.

Soalnya siapakah yang beli dengan kadar luarbiasa. Sedangkan orang kampong nak beli sekilopun kena fikir banyak kali. Mereka pasti beli minyak kalau sudah habis keperluan dan benar-benar perlu. Mustahil orang kampung ada tong drum untuk simpan stok minyak. Itupun kalau beli kadang-kadang setengah kilo saja. Nampaknya rakyat juga dipersalah dan diperbodohkan. Nasib baik Najib tak cadang kita jimatkan minyak dengan campur dengan air.

Persoalannya ke mana minyak kelapa sawit kita, Semuga rakyat menjawab dengan memangkah calon-calon BA dan menolak calon BN yang telah banyak menyusahkan rakyat.