05 January 2008

Teladan Dari Ziarah Kematian

Mendengar berita kematian mengejut seorang kawan sekampung bernama Ismail, dia masih sihat, masih muda, seumur dengan isteri dan pernah mereka belajar satu kelas semasa Di Sekolah Menengah Agama Al Falah Parit Tok Ngah....

إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّـا إِلَيْهِ رَاجِعونَ


Kami suami isteri bergegas menziarahi jenazah Ismail kerana isteri balik dari sekolah sebentar dengan izin pihak pentadbir untuk ziarah kawan sekelasnya itu. Jam 11 pagi ini kami akan sembahyang jenazah beliau di mesjid Parit Tok Ngah. Perginya tidak kembali dalam usia yang agak muda, tepat pada malam tadi iaitu malam jumaat yang mulia. Beliau menghembusklan nafas terakhir sekitar jam 11 malam setelah masuk hospital Parit Buntar apabila mengadu sakit perut disebelah petangnya.

Selama saya berhijrah ke Parit buntar sempat saya kenali Ismail. Dia bukan setakat kawan tetapi murid yang pasti kenal dengan suara gurunya bila disapa. Dari seorang yang terlibat dengan penagihan dadah setelah mengalami kemalangan maut, dia sembuh kembali. Sembuhnya membawa perubahan dalam hidupnya. Dengan matanya yang buta akibat kemalangan ngeri itu Ismail berubah menjadi ahli ibadah dan berjuangan dengan parti Islam.

Setiap ceramah dan kuliah yang berkesempatan dia akan hadir dan duduk di bahagian hadapan. Termasuk Kuliah bulanan saya di markaz Tanjung Piandang sering dihadiri olehnya dan dia pasti akan berada di bahagian hadapan.

Keinsafannya berjuang dengan Islam yang dia kenal setelah kemalangan yang hampir mencabut nyawanya itu sangat menjadi contoh kepada yang lain. Dia bangkit setelah lama dalam alam jahiliyah. kenal Islam setelah terlibat dengan kerja terkutuk dan dibenci Masyarakat. Sedangkan hampir semua kawan-kawan lamanya yang terlibat dengan kerja terkutuk itu masih tidak berubah. Malah ada yang keluar masuk pusat serenti. Allah ternyata sayang kan Ismail. Dia berubah bila kemalangan dan dia disayangi Allah bila dipanggil lebih awal ke alam barzah. Kalaupun tidak dapat menginsafkan dengan segera teman-teman lamanya, diharapkan berita pemergiannya mudah-mudahan menyentuh jiwa.
Dia lebih mulia dari orang lain yang tidak mahu berubah. Mereka yang tetap mahu berjuangan dengan fahaman jahiliyah. Dia lebih mulia dari orang yang lebih tua darinya. Walaupun sudah pergi haji dan umrah berkali-kali lagaknya tetap menentang perjuangan Islam.

Tetapi setelah dia bertaubat dengan penglihatan yang telah hilang, masyartakat tidak membencinya malah menerimanya dengan baik. Kemana dia pergi dengan pakaian berjubah pasti dia dihormati walaupun dulunya dia dibenci. Saya pasti perginya suatu kehilangan kepada keluarga terdekat dan yang mengenali.

Hari ini dia tiada lagi, semuga Allah mencucuri rohnya dan diletakakan dikalangan roh orang-orang yang salih....Al Fatihah